Penjelasan: Begini cara lahan basah buatan bisa mengolah air limbah - Desember 2022

Eksperimen berkelanjutan yang unik sedang berlangsung di Delhi, di mana fitur alami yang 'dibangun' membawa harapan untuk mengurangi kebutuhan pabrik pengolahan limbah yang mahal, dengan masalah kapasitas dan utilitas.

Lahan basah buatan, Lahan basah, YamunaDi Taman Keanekaragaman Hayati Delhi Selatan, yang dikembangkan oleh Delhi Development Authority (DDA) di sekitar 200 hektar lahan di belakang Koloni Kalindi, profesor Universitas Delhi CR Babu membuat 11 sistem lahan basah buatan.

Untuk mengurangi beban limbah yang tidak diolah yang mengalir ke Yamuna, pihak berwenang di Delhi merencanakan metode untuk mengolah secara alami sekitar 1.500 juta liter per hari (MLD) air limbah yang masuk ke sungai.





Eksperimen yang unik

Di Taman Keanekaragaman Hayati Delhi Selatan, yang dikembangkan oleh Delhi Development Authority (DDA) di sekitar 200 hektar lahan di belakang Koloni Kalindi, profesor Universitas Delhi CR Babu membuat 11 sistem lahan basah buatan.

Sistem lahan basah yang dibangun ini akan menggunakan batu-batu besar dan berbagai tanaman untuk mengolah limbah secara alami dari 25 saluran air, yang membentang dari Okhla hingga Koloni Kalindi, sebelum masuk ke sungai.





Prof Babu, yang mengepalai Pusat Pengelolaan Lingkungan Ekosistem Terdegradasi (CEMDE) Universitas Delhi, berhasil menggunakan sistem lahan basah yang dibangun untuk menghidupkan kembali sebuah danau di taman keanekaragaman hayati Neela Hauz di kota pada tahun 2016.

Lahan basah buatan, Lahan basah, YamunaLangkah terakhir dalam proses pengolahan terjadi ketika air melewati 25 spesies tanaman – termasuk typha, phragmites, ipomoea dan cyprus – yang efektif dalam pengolahan logam berat, termasuk arsenik.

Di South Delhi Biodiversity Park, satu dari 11 lahan basah yang dibangun mulai berfungsi pada 18 Desember tahun ini, mengolah sekitar 15 MLD limbah dari saluran pembuangan Kilokari.



BERGABUNG SEKARANG :Saluran Telegram yang Dijelaskan Ekspres

Bagaimana pengobatan bekerja?

Metode ini melibatkan proses tiga langkah, yang tidak memerlukan listrik. Di muara selokan, tim ilmuwan yang dipimpin Prof Babu telah membuat lahan basah seluas satu hektar dari bebatuan dan tanaman.



Saluran pembuangan terbuka ke kolam oksidasi, yang merupakan langkah pertama dari proses pengolahan. Di sini bahan padat dalam limbah dikeluarkan dari wire mesh dan oksigen atmosfer larut dalam air.

Air kemudian bergerak lebih jauh dan melewati saluran dan punggungan kecil yang terbuat dari batu-batu besar, yang menciptakan turbulensi dan menyebabkan aerasi.



Aerasi membawa air dan udara dalam kontak dekat, memperkenalkan gelembung-gelembung kecil udara yang naik melalui air dan menghilangkan gas terlarut di dalamnya.

Turbulensi yang lebih tinggi berarti saturasi oksigen yang lebih baik dan kualitas air yang lebih baik. Air terjun memiliki saturasi oksigen yang maksimal sehingga memiliki kualitas air yang sangat baik, kata Prof Babu.



Langkah terakhir dalam proses pengolahan terjadi ketika air melewati 25 spesies tanaman – termasuk typha, phragmites, ipomoea dan cyprus – yang efektif dalam pengolahan logam berat, termasuk arsenik.

Yasir Arafat, seorang ilmuwan yang bekerja di bawah Prof Babu di CEMDE, mengatakan, limbah mentah adalah makanan untuk tanaman ini dan mereka mengambil nutrisi darinya. Seiring waktu, mereka akan tumbuh dari nutrisi ini.



Mengisi ulang sungai

Air yang diolah dilepaskan ke sungai melalui lahan basah yang membentang dari Dhobi Ghat di Okhla ke jalur terbang DND dekat Koloni Kalindi. Tim Prof Babu akan mengecek kualitas air yang dibuang ke sungai melalui lahan basah yang dibangun ini.

Proses yang sama telah meningkatkan konsentrasi oksigen terlarut (DO) di danau taman keanekaragaman hayati Neela Hauz — yang dulunya menerima limbah yang tidak diolah melalui saluran pembuangan dari daerah terdekat — menjadi 4 miligram per liter, mendekati kriteria DO yang diperlukan untuk perkembangbiakan ikan di air.

Untuk waktu yang sangat lama, sistem lahan basah yang dibangun telah diabaikan oleh para insinyur sipil, yang tertarik dengan instalasi pengolahan limbah (STP). Anda membutuhkan banyak energi untuk menjalankan STP dan mereka tidak akan berfungsi jika kapasitasnya kurang atau lebih tinggi dari jumlah limbah… Lahan basah yang dibangun adalah alternatif yang layak untuk mereka, kata Prof Babu.