Dijelaskan: Bagaimana lapangan olahraga menjadi tempat protes dan para pejabat melihat ke arah lain - Februari 2023

Ketika Norwegia melakukan perjalanan ke Gibraltar pada hari Rabu, dan Jerman menjamu Islandia sehari kemudian, kedua tim membawa perhatian ke tuan rumah Piala Dunia 2022 dugaan perlakuan buruk terhadap pekerja migran.

Pemain inti Jerman berpose untuk foto tim pada awal pertandingan kualifikasi grup J Piala Dunia 2022 antara Jerman dan Islandia di Duisburg, Jerman, Kamis, 25 Maret 2021. (Tobias Schwarz/Pool via AP)

Dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia tengah pekan masing-masing, tim sepak bola nasional Norwegia dan Jerman berjalan ke lapangan memakai kaos dengan slogan menyoroti masalah hak asasi manusia.





Untuk sebagian besar tahun 2020, liga olahraga di seluruh dunia telah mengizinkan dan mendorong klub untuk 'berlutut' sebelum pertandingan sebagai dukungan untuk Gerakan Black Lives Matter (BLM). Tetapi ketika Norwegia melakukan perjalanan ke Gibraltar pada hari Rabu, dan Jerman menjamu Islandia sehari kemudian, kedua tim membawa perhatian ke tuan rumah Piala Dunia 2022 dugaan perlakuan buruk terhadap pekerja migran.

Buletin| Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda





Tim Norwegia berjalan keluar dengan atasan identik dengan pesan Hak Asasi Manusia – Di dalam dan di luar lapangan, sementara tim Jerman memiliki kata-kata Hak Asasi Manusia yang dieja karena setiap pemain mengenakan t-shirt dengan satu huruf. Kedua tim memenangkan pertandingan masing-masing dengan skor 3-0.

Meskipun demonstrasi seperti itu bertentangan dengan norma-norma FIFA, badan pengatur olahraga tersebut menegaskan bahwa tidak ada tindakan yang akan diambil terhadap kedua tim.



Kapan Norwegia dan Jerman membuat pernyataan ini?

Kabarnya, diskusi di antara klub papan atas Norwegia – yang dipimpin oleh Troms – telah berlangsung selama beberapa minggu mengenai kemungkinan tim nasional memboikot Piala Dunia tahun depan.



Para pemain dan pelatih tim nasional Ståle Solbakken semua terlihat selama pemanasan mengenakan t-shirt bertuliskan Rasa Hormat – Di dalam dan di luar lapangan, sebelum menggantinya dengan yang bertuliskan Hak Asasi Manusia – Di dalam dan di luar lapangan saat mereka berdiri untuk lagu kebangsaan.

Ini adalah sedikit apa yang telah kita bicarakan, untuk memusatkan perhatian pada beberapa yang telah menjadi diskusi di luar lapangan, kata Solbakken kepada TV2 Norwegia. Anak-anak sangat ingin melakukan ini dan saya di sini sebagai contoh.



Sementara itu, tim Jerman berbaris untuk lagu kebangsaan mengenakan kaos dengan satu huruf di atasnya yang akhirnya dieja Hak Asasi Manusia.

Para pemain telah menggambar semuanya di kaus mereka, kata pelatih tim Jerman Joachim Loew dilaporkan oleh The Guardian. Itu seharusnya menjadi pernyataan pertama kami, oleh tim. Kami membela hak asasi manusia, di mana pun lokasinya. Itulah nilai-nilai kami. Oleh karena itu, itu adalah pernyataan yang sangat baik dan penting.



Mengapa pernyataan-pernyataan ini dibuat?

Sejak Qatar memenangkan tawaran untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022, pada 2010, ada laporan tentang kondisi tidak manusiawi bagi pekerja konstruksi, yang sebagian besar adalah buruh migran, membangun stadion baru yang direncanakan dan ditingkatkan.



Sebuah laporan oleh The Guardian bulan lalu mengungkapkan bahwa lebih dari 6.500 pekerja migran dari Anak Benua India telah meninggal sejak negara kaya minyak itu diberikan hak menjadi tuan rumah.

Namun pada hari Kamis, menurut The Guardian, juru bicara penyelenggara Piala Dunia Qatar (Komite Tertinggi untuk Pengiriman dan Warisan-SC) menegaskan bahwa negara selalu transparan tentang kesehatan dan keselamatan pekerja.

Juru bicara itu lebih lanjut menambahkan: Sejak konstruksi dimulai pada tahun 2014, telah terjadi tiga kematian terkait pekerjaan dan 35 kematian tidak terkait pekerjaan. SC telah menyelidiki setiap kasus, mengambil pelajaran untuk menghindari pengulangan di masa depan. SC telah mengungkapkan setiap insiden melalui pernyataan publik dan atau laporan kemajuan kesejahteraan pekerja tahunan.

Apa tanggapan FIFA terhadap pernyataan Norwegia dan Jerman?

FIFA mengeluarkan pernyataan pada hari Kamis, setelah demonstrasi Norwegia, bahwa (tidak) proses disipliner sehubungan dengan masalah ini akan dibuka. FIFA percaya pada kebebasan berbicara, dan pada kekuatan sepak bola sebagai kekuatan untuk kebaikan.

Sikap badan pengatur bertentangan dengan kode disiplin yang menyatakan bahwa setiap kasus penggunaan acara olahraga untuk demonstrasi yang bersifat non-olahraga akan menghasilkan sanksi.

Apakah ini pertama kalinya FIFA tidak mengeluarkan sanksi terhadap aksi protes seperti itu?

Tidak. Ketika Bundesliga Jerman dilanjutkan setelah jeda yang dipaksakan oleh pandemi COVID-19 tahun lalu, pemain Borussia Dortmund Jadon Sancho dan Achraf Hakimi menampilkan pesan Justice for George Floyd di bawah kaus mereka, Presiden FIFA Gianni Infantino memuji para pemain dan menolak memberikan sanksi hukuman apapun.

Untuk menghindari keraguan, dalam kompetisi FIFA demonstrasi pemain baru-baru ini di pertandingan Bundesliga akan pantas mendapat tepuk tangan dan bukan hukuman, katanya. Kita semua harus mengatakan tidak pada rasisme dan segala bentuk diskriminasi. Kita semua harus mengatakan tidak pada kekerasan. Segala bentuk kekerasan.

Menurut Evening Standard, Hukum FIFA 4 Bagian 5 mengklaim bahwa pemain tidak seharusnya memiliki slogan, pernyataan, atau gambar di perlengkapan mereka atau peralatan lain yang dapat dianggap politis.

Juga di Dijelaskan| Atlet tidak boleh berlutut di Olimpiade; akankah itu sekarang berubah?

Seperti FIFA, apakah IOC juga akan melihat ke arah lain?

Komite Olimpiade Internasional (IOC) telah memperdebatkan penerapan Aturan 50 mereka yang terkenal – yang melarang atlet mana pun untuk mempromosikan masalah apa pun selama Olimpiade.

Menurut situs IOC: Aturan 50 bermaksud untuk menjaga lapangan permainan dan podium dari protes apapun, untuk menghormati sesama atlet kita dan momen spesial mereka dan memungkinkan mereka untuk fokus pada penampilan mereka. Contoh dari apa yang akan merupakan protes termasuk menampilkan pesan politik apa pun, termasuk tanda atau ban lengan; gerakan yang bersifat politis, seperti gerakan tangan atau berlutut; dan penolakan untuk mengikuti protokol Upacara.

Sejak kematian George Floyd yang memicu gerakan BLM baru, acara olahraga seperti, tetapi tidak terbatas pada, liga sepak bola di seluruh Eropa, Formula Satu, NBA, NFL, MLB, dan tur Hindia Barat ke Inggris tahun lalu, telah semua pemain terlihat berlutut sebelum pertandingan.

Ada banyak organisasi, seperti Komite Olimpiade dan Paralimpiade Amerika Serikat (USOPC) – yang menjelaskan pada bulan Desember bahwa mereka tidak akan mengambil tindakan terhadap seorang atlet yang mengambil sikap di Olimpiade Tokyo mendatang – dan bahkan Atletik Dunia.

Saya sudah sangat jelas bahwa jika seorang atlet memilih untuk berlutut di podium maka saya mendukung itu, Presiden Atletik Dunia Sebastian Coe dikutip oleh Eurosport.

Atlet adalah bagian dari dunia dan mereka ingin mencerminkan dunia tempat mereka tinggal. Bagi saya, bagian itu dapat diterima dengan baik selama dilakukan dengan rasa hormat – rasa hormat sepenuhnya – untuk pesaing lain, yang menurut saya sebagian besar atlet mengerti dengan baik.

BERGABUNG SEKARANG :Saluran Telegram yang Dijelaskan Ekspres

Dimana diskusi itu sekarang?

Komisi Atlet IOC telah melakukan survei untuk mendapatkan atlet Olimpiade dan atlet elit mengambil Aturan 50. Batas waktu survei berakhir pada Januari.

Badan-badan lain melakukan survei mereka sendiri, seperti dilansir Inside the Games. Komisi Atlet Komite Olimpiade Australia menemukan mayoritas percaya bahwa mereka harus dapat mengekspresikan diri mereka tetapi tanpa mempengaruhi penampilan atlet lain atau pengalaman Olimpiade secara keseluruhan.

Komisi Atlet Olahraga Panam mensurvei 218 atlet di 25 negara. Ditemukan bahwa 189 percaya IOC harus mengatasi diskriminasi dan 191 mengklaim IOC harus memperbarui aturannya secara teratur. 153 mengklaim Aturan 50 sepenuhnya atau sebagian tidak adil dan 39 menyerukan agar aturan itu dihapuskan. 98 mengajukan amandemen sementara 81 setuju dengan Aturan 50 sebagaimana adanya.

Bagikan Dengan Temanmu: