Dijelaskan: Mengapa aktivis hak-hak perempuan menyerukan boikot Reli Dakar di Arab Saudi? - Mungkin 2022

Aktivis hak asasi manusia di negara Timur Tengah itu menuduh pihak berwenang Saudi berusaha mencuci reputasi kerajaan konservatif, sementara aktivis seperti al-Hathloul terus mendekam di penjara.

reli dakar, reli dakar arab saudi, boikot reli dakar, Loujain al-Hathloul, penangkapan Loujain al-Hathloul, wanita arab saudiJejak di Gurun Arab: Tim Sponsor MyHeritage Bertanding di Reli Dakar 2021 (Foto: Business Wire via AP)

Pendukung aktivis hak-hak perempuan yang dipenjara Loujain al-Hathloul , yang dikenal luas karena berkampanye untuk mencabut larangan hak perempuan untuk mengemudi di Arab Saudi, menyerukan boikot Reli Dakar - acara motorsport internasional berusia puluhan tahun, yang diresmikan pada 3 Januari di Jeddah.



Aktivis hak asasi manusia di negara Timur Tengah itu menuduh pihak berwenang Saudi berusaha mencuci reputasi kerajaan konservatif, sementara aktivis seperti al-Hathloul terus mendekam di penjara.



Siapa Loujain al-Hathloul dan mengapa dia ditangkap?

Loujain al-Hathloul, 31, adalah salah satu aktivis hak-hak perempuan paling menonjol di Arab Saudi. Dia terkenal karena perannya dalam gerakan untuk mencabut larangan negara terhadap mengemudi wanita dan sistem perwalian laki-laki Wilayah. Bahkan, pada 2018 lalu, perempuan di Arab Saudi diizinkan bepergian ke luar negeri tanpa terlebih dahulu mendapatkan izin dari wali laki-laki, mengajukan paspor, dan mendaftarkan pernikahan dan perceraian mereka.



Pejabat Saudi menculik dan menahan Hathloul pada 15 Mei 2018. Dia ditahan tanpa tuduhan atau pengadilan selama 10 bulan pertama penahanannya. Dia ditahan bersama dengan hampir selusin wanita lainnya, yang juga terkait dengan kampanye untuk mencabut larangan mengemudi bagi wanita. Tindakan keras itu terjadi hanya beberapa minggu sebelum larangan itu akhirnya dicabut.

Pada Desember tahun lalu, dia dijatuhi hukuman lima tahun delapan bulan penjara oleh Pengadilan Kriminal Khusus Saudi, yang mendakwanya di bawah undang-undang kontra-terorisme yang luas di negara bagian itu karena merusak keamanan nasional dan mencoba mengubah sistem politik negara itu, Reuters dilaporkan.



Tapi Hathloul akan dibebaskan dalam waktu dua bulan karena pengadilan telah menangguhkan 34 bulan hukumannya dan telah menghitung vonis penjara mulai 2018 dan seterusnya, ketika dia pertama kali ditahan oleh pihak berwenang.

Banyak aktivis dan advokat hak asasi manusia telah menyuarakan keprihatinan mereka tentang hukumannya, menyebut penangkapannya memalukan dan salah. Sejak ditahan, Hathloul mengklaim bahwa dia disiksa dan menjadi sasaran kekerasan seksual oleh petugas penjara.

BERGABUNG SEKARANG :Saluran Telegram yang Dijelaskan Ekspres

Apa itu Reli Dakar dan mengapa kontroversial?

Reli Dakar adalah acara olahraga motor tahunan yang dimulai pada tahun 1979 dan terbuka untuk pembalap amatir dan profesional yang berlomba melintasi medan kasar dan berbahaya hingga jarak lebih dari 500 km setiap hari. Selama dekade awal, sebagian besar peristiwa terjadi antara Paris, Prancis dan Dakar di Senegal. Namun, rute tersebut akhirnya dialihkan ke Amerika Selatan karena adanya ancaman teror di Mauritania.



Pada tahun 2020, penyelenggara lomba mengumumkan bahwa itu akan diadakan di gurun yang dalam dan misterius di Timur Tengah, di Arab Saudi.

Tahun ini, balapan off-road dimulai pada 3 Januari dan diikuti oleh pembalap dari seluruh dunia, termasuk 12 wanita. Tetapi beberapa aktivis hak-hak perempuan menuduh pihak berwenang Saudi menggunakan acara tersebut untuk mencuci reputasi negara dengan mencoba menutupi nilai-nilai konservatif dan sangat patriarki.

Apa tuduhan para aktivis?

Pendukung hak-hak perempuan mengatakan bahwa ironis bahwa negara Timur Tengah memilih untuk menjadi tuan rumah acara olahraga motor, sementara begitu banyak aktivis yang memperjuangkan hak perempuan Saudi untuk mengemudi tetap berada di balik jeruji besi.



Aktivis hak-hak perempuan telah mengalami bertahun-tahun di penjara, penyiksaan psikologis dan fisik, dan pelecehan seksual untuk mengkampanyekan hak mengemudi. Banyak yang tetap berada di penjara hingga hari ini, Lucy Rae, juru bicara kelompok advokasi hak asasi manusia Grant Liberty, mengatakan kepada The Guardian. Benar-benar aneh bahwa pada saat yang sama pihak berwenang Saudi akan menjadi tuan rumah acara olahraga motor – termasuk pengemudi wanita – sementara para pahlawan yang memenangkan hak mereka untuk mengemudi mendekam di penjara.

Adik Hathloul, Lina al-Hathloul mengatakan kepada Guardian bahwa upaya rezim Saudi dalam pencucian olahraga tidak boleh menipu siapa pun.



Pembalap mungkin tidak mengetahuinya, tetapi partisipasi mereka di sana adalah untuk menyembunyikan dan menutupi kejahatan tuan rumah, katanya. Mesin Humas mengklaim bahwa menjadi tuan rumah acara olahraga global adalah tanda bahwa negara ini terbuka, tetapi kenyataannya hanya beberapa ratus meter dari lapangan, saudara perempuan saya mendekam di penjara karena dia mengkampanyekan hak perempuan untuk mengemudi. Arab Saudi membutuhkan reformasi nyata, hak asasi manusia yang nyata, bukan sandiwara ini.

Apa sikap Riyadh tentang masalah ini?

Sementara Riyadh telah berusaha untuk meluncurkan beberapa reformasi sosial yang tampaknya progresif untuk perempuan sejak Putra Mahkota Mohammed bin Salman diangkat sebagai pewaris takhta empat tahun lalu, rezim tersebut telah dikritik karena menangkap beberapa aktivis yang terlibat dalam perjuangan hak-hak perempuan, termasuk Hathloul. .

Tetapi kerajaan terus menyangkal bahwa Hathloul ditangkap karena kampanyenya, melainkan bersikeras bahwa dia ditahan dan akhirnya dipenjara karena berusaha merusak keluarga kerajaan.

Presiden terpilih Joe Biden bersumpah untuk melawan pelanggaran hak asasi manusia di negara itu segera setelah penangkapan Hathloul diumumkan. Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan bahwa hukumannya karena hanya menggunakan hak universalnya tidak adil dan meresahkan.