Dijelaskan: Mengapa kematian George Floyd memicu protes kekerasan di seluruh Amerika Serikat - Februari 2023

George Floyd, seorang Afrika-Amerika berusia 46 tahun, meninggal di Minneapolis pada hari Senin ketika ditahan oleh polisi. Rekaman video menunjukkan seorang petugas berlutut di leher Floyd saat dia terengah-engah.

Dijelaskan: Mengapa kematian George Floyd memicu protes kekerasan di ASDalam foto 29 Mei 2020 ini, sebuah bisnis pencairan cek terbakar selama protes di Minneapolis. Protes terus berlanjut setelah kematian George Floyd, yang meninggal setelah ditahan oleh petugas polisi Minneapolis pada Hari Peringatan. (Foto AP/John Minchillo)

Presiden AS Donald Trump mengancam penggunaan kekuatan dalam menangani protes atas kematian George Floyd , mengacu pada peserta sebagai preman di Twitter . Kesulitan apa pun dan kami akan mengambil kendali tetapi, ketika penjarahan dimulai, penembakan dimulai, kata presiden pada hari Jumat.





Dalam beberapa jam, Twitter menandai pos untuk mengagungkan kekerasan tetapi membiarkannya tetap terlihat demi kepentingan publik untuk tetap dapat diakses.

Floyd, seorang pria Afrika-Amerika berusia 46 tahun, meninggal di Minneapolis pada hari Senin ketika dia ditahan oleh polisi. Rekaman video dari insiden tersebut, yang disiarkan oleh media dan menjadi viral di platform media sosial, menunjukkan seorang petugas berlutut di leher Floyd saat dia terengah-engah.



Empat polisi telah dipecat, dan Biro Investigasi Federal (FBI) telah dipanggil untuk melakukan penyelidikan hak-hak sipil federal. Petugas yang menjepitnya ke tanah, Derek Chauvin, telah didakwa dengan pembunuhan tingkat tiga.

Baca juga | Black Rights Matter membawa gema gerakan hak-hak sipil MLK



Kematian tersebut telah memicu kerusuhan kekerasan di Minneapolis, yang menyebabkan keadaan darurat masa damai diumumkan di negara bagian Minnesota serta aktivasi Garda Nasionalnya. Protes juga terjadi di bagian lain AS, termasuk di California, New York, Ohio, dan Colorado.



Insiden itu sekali lagi memunculkan kekhawatiran atas bias penegakan hukum terhadap minoritas Afrika-Amerika, dengan kematian Floyd disebut-sebut sebagai insiden terbaru dari kebrutalan polisi yang didorong oleh ras.

Kematian George Floyd

Floyd, seorang penduduk Minnesota, ditangkap pada hari Senin setelah dia dituduh menggunakan uang kertas palsu di toko lokal. Menurut polisi, Floyd secara fisik melawan penangkapan setelah dia disuruh keluar dari mobilnya, klaim yang dibantah oleh rekaman ponsel yang direkam oleh beberapa orang yang lewat. Seorang petugas polisi kulit putih kemudian menahan Floyd, dan berlutut di lehernya setidaknya selama tujuh menit meskipun pria berusia 46 tahun itu terengah-engah dan berulang kali mengatakan saya tidak bisa bernapas. Petugas tetap dalam posisi itu bahkan setelah Floyd pingsan. Tubuhnya yang tidak responsif kemudian dibawa ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal.



Cabang lokal Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Kulit Berwarna (NAACP) menyebut insiden itu sebagai hukuman mati tanpa pengadilan.

Walikota Minneapolis Jacob Frey mengatakan, Menjadi kulit hitam di Amerika seharusnya tidak menjadi hukuman mati. Selama lima menit, kami menyaksikan seorang perwira kulit putih menekan lututnya ke leher seorang pria kulit hitam... Ketika Anda mendengar seseorang meminta bantuan, Anda seharusnya membantu. Petugas ini gagal dalam pengertian manusia yang paling mendasar.



Kekerasan ras dan polisi di AS

Teriakan Floyd yang berulang-ulang meminta tolong, saya tidak bisa bernapas, saat ditahan mendorong perbandingan antara insiden itu dan kematian Eric Garner pada tahun 2014. Garner, seorang pria Afrika-Amerika yang tidak bersenjata, telah mengucapkan kata-kata yang sama 11 kali saat dia ditahan di sebuah penjara. dicekik oleh seorang petugas polisi di New York City sebelum dia meninggal.

'Saya tidak bisa bernapas' kini telah menjadi seruan di antara para pengunjuk rasa.

Dijelaskan: Mengapa kematian George Floyd memicu protes kekerasan di ASSeorang pengunjuk rasa membawa bendera AS terbalik, tanda kesusahan, di sebelah gedung yang terbakar Kamis, 28 Mei 2020, di Minneapolis. (AP Foto: Julio Cortez)

Kematian profil tinggi lainnya termasuk penembakan Philando Castile tahun 2016, seorang pria kulit hitam berusia 32 tahun yang ditembak tujuh kali dari jarak dekat selama pemberhentian lalu lintas, juga di Minnesota, tepat setelah dia memberi tahu petugas polisi, Jeronimo Yanez, bahwa dia membawa pistol. Yanez dibebaskan dari semua tuduhan pada 2017. Insiden itu menjadi viral setelah pacar Castile menyiarkan bagian dari insiden itu di Facebook.

Insiden lain dari 2016 yang menyebabkan kehebohan adalah ketika polisi menjepit ke tanah dan menembak Alton Sterling yang berusia 37 tahun di luar sebuah toko serba ada di Louisiana tempat dia menjual CD.

Baca juga | Awak CNN ditangkap saat melaporkan protes Minneapolis

Dijelaskan: Mengapa kematian George Floyd memicu protes kekerasan di ASPara pengunjuk rasa berdemonstrasi di luar Kantor Polisi 3 Minneapolis yang terbakar, Kamis, 28 Mei 2020, di Minneapolis. (AP Foto: John Minchillo)

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh The Guardian pada tahun 2016, tingkat penembakan fatal oleh polisi per satu juta orang adalah yang tertinggi untuk kelompok ras penduduk asli Amerika (10,13) dan Hitam (6,6); orang kulit putih memiliki tingkat 2,9. Basis data Washington Post menunjukkan bahwa orang Afrika-Amerika 2,5 kali lebih mungkin dibunuh oleh petugas polisi daripada orang kulit putih.

Ekspres Dijelaskansekarang aktifTelegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@ieexplained) dan tetap update dengan yang terbaru

Sebuah studi di American Journal of Public Health dari 2018 juga menemukan tingkat kematian oleh polisi untuk pria kulit hitam jauh lebih tinggi – pada 1,9-2,4 per 1 lakh orang dibandingkan dengan 0,6-0,7 untuk pria kulit putih.

Gerakan Black Lives Matter (BLM)

Pada tahun 2013, setelah pembebasan seorang warga sipil yang menembak mati remaja Trayvon Martin di Florida tahun sebelumnya, tagar #BlackLivesMatter mulai menjadi tren di media sosial, dan gerakan melawan kekerasan sistemik terhadap komunitas Afrika-Amerika bermunculan.

Black Lives Matter mencapai ketenaran nasional pada tahun 2014 selama protes terhadap kematian Eric Garner dan Michael Brown – yang terakhir juga menjadi kasus penembakan polisi yang fatal. Gerakan tersebut, yang dimulai oleh tiga wanita Afrika-Amerika, meluas ke seluruh AS dan mengundang minat publik internasional. BLM sebagian besar terdesentralisasi dan tidak memiliki hierarki formal.

Gerakan ini telah dikritik oleh komentator alt-right di AS. Beberapa lawan BLM telah menanggapi dengan kampanye balasan mereka sendiri seperti All Lives Matter dan Blue Lives Matter.

Bagikan Dengan Temanmu: