Rudal pencegat diuji 7 kali, momen Rajinikanth DRDO masih jauh - Februari 2023

Sistem ini akan mampu mengatasi rudal balistik yang datang dengan jangkauan hingga 2.000 km.

DRDO, Sistem Pertahanan Rudal Balistik, Rudal Balistik, Rudal-n, Rudal Nuklir, DRDO BMD, Penjelasan India Express, Sistem Rudal DRDO, Berita India, Berita NegaraSistem Pertahanan Rudal Balistik didasarkan pada rudal pencegat yang menembak jatuh rudal musuh di udara. Ini membutuhkan radar darat, sistem komando dan kontrol, dan tautan data. BMD India belum memiliki satelit geo-stasioner.

Sistem Pertahanan Rudal Balistik yang diusulkan seharusnya meledakkan n-misil musuh dari langit saat mereka terbang menuju Delhi. Tetapi tes bulan lalu gagal, dan banyak pertanyaan tetap tidak terjawab.





Terlepas dari janji dan tujuh tes DRDO, rencana untuk menempatkan perisai pertahanan rudal nuklir di Delhi masih dalam proses.

Uji coba rudal pencegat yang gagal bulan lalu mengalihkan sorotan kembali pada sistem Pertahanan Rudal Balistik (BMD) yang diusulkan. Pikirkan Rajinikanth menembakkan peluru untuk menghancurkan peluru yang ditembakkan oleh penjahat di udara. Itulah yang dilakukan sistem BMD: sistem ini memberi kota perisai pelindung tempat rudal balistik musuh yang masuk ditembak jatuh oleh rudal pencegat.





[posting terkait]

Selain pencegat, BMD terdiri dari radar — berbasis satelit, darat, dan laut — untuk mendeteksi dan melacak rudal dan hulu ledaknya, tautan komunikasi data untuk menyampaikan informasi, dan sistem komando dan kontrol.



DRDO pertama kali berbicara tentang sistem BMD pada bulan Desember 2007. Semua blok bangunan untuk Fase 1 dari sistem dua lapis yang terintegrasi sepenuhnya akan ada pada tahun 2010. Pada bulan Maret 2010, Dr V K Saraswat dari DRDO menjanjikan penerapan sistem awal pada tahun 2013.

grafik-rudal-balistik



Pada tanggal 7 Mei 2012, DRDO menyatakan telah mengembangkan Perisai Pertahanan Rudal yang dapat ditempatkan dalam waktu singkat di dua lokasi terpilih di negara tersebut, mungkin Delhi dan Mumbai. Sistem ini akan mampu mengatasi rudal balistik yang datang dengan jangkauan hingga 2.000 km. DRDO juga mengatakan bahwa radar pelacakan jarak jauh, data-link real-time dan sistem kontrol misi yang diperlukan untuk operasionalisasi BMD telah direalisasikan.

Faktanya adalah sistem BMD saat ini bahkan hampir tidak dioperasikan. Tes yang gagal bulan lalu di kisaran Chandipur adalah ketujuh kalinya rudal pencegat BMD telah diuji. Itu adalah tes kedua yang gagal, meskipun kegagalan pertama bukan karena pencegat, tetapi karena rudal target yang salah.



Pakar teknologi luar angkasa dan baru yang berbasis di Washington Dr Bharath Gopalaswamy mengatakan, teknologi Interceptor adalah pengujian intensif dan tidak pernah sangat mudah. Kita harus menunggu hingga DRDO merilis data untuk pengujian ini — yang saya duga tidak akan pernah terjadi — tetapi untuk saat ini, saya akan mengontekstualisasikannya sebagai bagian dari fase pengujian rutin.

Seorang pejabat senior DRDO mengatakan kepada situs ini bahwa mereka berharap untuk melakukan tes lain dalam beberapa bulan. Itu adalah bagian dari proses pembangunan. Ini adalah pertama kalinya kami meluncurkan rudal pencegat dari tabung. Targetnya juga lebih sulit daripada simulasi rudal Prithvi yang digunakan sebelumnya, kata pejabat DRDO.



Menurut Gopalaswamy, ini adalah sesuatu yang diharapkan dengan teknologi hit-to-kill. Dr Saraswat (mantan kepala DRDO) menyatakan kemampuan pertahanan rudal sebagai operasional tetapi kegagalan dalam tes tersebut memperlihatkan kerentanan dalam sistem, katanya.

Mil untuk pergi
Menurut Marsekal (Purn) M Matheswaran, uji coba pengembangan oleh DRDO tidak akan menghasilkan sistem operasional dalam waktu dekat. Kami hanya bisa berharap untuk mendapatkan demonstrator teknologi di akhir tes yang sedang berlangsung. Bahkan AS membutuhkan waktu tiga dekade untuk menghasilkan sistem BMD. Sistem BMD yang sepenuhnya matang setidaknya satu dekade lagi. Para pemimpin politik harus disadarkan akan kenyataan ini.



Sistem BMD diusulkan kepada kepemimpinan politik India oleh Dr APJ Abdul Kalam pada pertengahan 1990-an, seorang mantan sekretaris kabinet mengatakan kepada The Indian Express. Hal itu dipicu oleh akuisisi rudal M-11 oleh Pakistan dari China. Usulannya adalah untuk menyediakan perlindungan bagi Delhi, Mumbai dan dua situs penting lainnya yang strategis. DRDO diyakini telah mulai mengerjakan program tersebut pada tahun 1999.

Angkatan bersenjata dimasukkan ke dalam lingkaran hanya satu dekade kemudian, seorang perwira senior Angkatan Udara India mengatakan kepada The Indian Express. Sistem BMD tidak dapat dioperasikan secara terpisah; itu harus berjejaring dengan sensor IAF yang ada untuk kesadaran situasional yang lebih baik untuk menghindari tembakan teman, atau menembak jatuh pesawat atau rudal sendiri. IAF telah memiliki sistem pertahanan udara yang terintegrasi penuh, dan kerumitan penyebaran harus diselesaikan saat dan ketika BMD dioperasikan.

Belum ada keterlibatan langsung angkatan bersenjata dalam perkembangannya sampai sekarang. IAF, yang merupakan pengguna akhir, harus terlibat secara dekat, kata Matheswaran.

APAKAH KITA MEMBUTUHKANNYA?
Banyak ahli berpendapat bahwa BMD hanya dapat menerima sejumlah kecil rudal yang masuk, dan akan mengundang salvo kejenuhan dari musuh. Aktivis non-proliferasi Barat mengatakan BMD India akan mendorong Pakistan untuk memperluas persenjataan nuklirnya untuk menembakkan beberapa rudal. Bharat Karnad dari Pusat Penelitian Kebijakan mengatakan BMD adalah sistem untung-untungan yang keandalannya telah dipertanyakan oleh berbagai penelitian AS.

Tahun lalu, Kantor Akuntabilitas Umum AS mempertanyakan keandalan dan kemanjuran program Pertahanan Tengah Lapangan (GMD) Pentagon, sebuah sistem yang mirip dengan BMD India. Pentagon menerima bahwa sistem GMD memberikan kemampuan terbatas terhadap ancaman sederhana. Laporan Senator Tom Coburn tahun lalu memperkirakan tingkat keberhasilan sistem GMD sebesar 30 persen. DRDO, di sisi lain, menjanjikan keandalan 99,8 persen untuk sistem BMD-nya.

Berbeda dengan GMD, BMD tidak memiliki radar peringatan dini atau pelacakan satelit dari rudal musuh. Kemampuan deteksi tertunda mengurangi waktu yang tersedia untuk pencegatan, katakanlah, rudal Pakistan menjadi sekitar lima menit. Juga, sistem BMD hanya dapat mencegat rudal yang diluncurkan dari jarak 900-1.000 km; rudal balistik Dong Feng-21 China dengan jangkauan 1.700-2.000 km tidak dapat dicegat.

BMDnya mahal. Perkiraan stadion baseball untuk membela satu kota India bervariasi dari Rs 1 lakh crore hingga Rs 2,5 lakh crore. Pada kisaran yang lebih tinggi, itu lebih dari anggaran pertahanan tahunan India. Sistem kontinental AS diperkirakan telah menelan biaya lebih dari $ 100 miliar sejauh ini, sistem GMD $ 41 miliar.

Sistem yang tidak berfungsi, menghabiskan banyak biaya, dan tidak dapat menangani banyak serangan akan menimbulkan rasa aman yang salah dan menambah masalah kita. Semua pembicaraan tentang kemampuan penyebaran BMD ini terlalu dini. Yang paling kami butuhkan adalah demonstrator teknologi, kata Karnad.

Kami tidak memiliki komite ahli seperti JASON AS untuk memvalidasi proyek seperti BMD. India memiliki sumber daya yang langka. Untuk menggunakannya secara bijaksana, komite teknis tingkat tinggi harus memvalidasi semua proyek strategis yang diusulkan oleh DRDO atau angkatan bersenjata, katanya.

Apapun masalahnya, senjata 'Rajinikanth' India belum bisa menembak. Seperti yang orang Amerika suka katakan, Masalah sebenarnya dengan pertahanan rudal balistik adalah bahwa itu adalah ilmu roket.

Bagikan Dengan Temanmu: