Sebuah buku baru menyajikan wawasan unik UR Ananthamurthy tentang India abad ke-20 - Mungkin 2022

Perhatian saya bukan bagaimana melestarikan masa lalu, tetapi bagaimana membuat masa lalu berguna bagi dunia saat ini, kata penulis

UR Ananthamurthy, who is UR Ananthamurthy, UR Ananthamurthy new book, indianexpress, eye2020, sundayeye, writer Chandan Gowda, A Life in the WorldThink Tank: UR Ananthamurthy (kanan) dengan Chandan Gowda

Penulis Kannada terkenal UR Ananthamurthy (1932-2014) paling dikenal oleh kami sebagai penulis Samskara (1965) dan sebagai intelektual publik. URA dengan gelisah merenungkan masalah dunia ini dan memiliki dorongan untuk berbagi refleksi ini dengan teman dan pengunjung. Oleh karena itu, dia sangat menikmati bercakap-cakap dengan orang lain seperti halnya berpikir dan menulis tentang kehidupan kita. Buku yang sekarang, A Life in the World: UR Ananthamurthy in Conversation with Chandan Gowda, adalah hasil dari salah satu percakapan tersebut.



Percakapan ini diambil di kediaman URA oleh Chandan Gowda, penerjemah terkemuka fiksi URA, bersama dengan tim anggota dari Universitas Azim Premji, Bengaluru. Buku ini, produk sampingan dari latihan dokumenter semacam itu, disusun menjadi 10 bab. Bab-bab ini tidak hanya mengungkapkan pikiran salah satu penulis besar India modern, tetapi juga wawasannya yang mendalam tentang beragam masalah India abad ke-20. Tiga bab pertama 'Tahun Awal', 'Mysore' dan 'Birmingham and After' merekonstruksi formasi intelektual URA. Dari seorang brahmana agrahara melalui Maharaja's College di Mysore hingga Universitas Birmingham, pengalamannya dengan dunia ini berkontribusi pada penciptaan dunianya. Dia tidak sepenuhnya menolak satu ruang untuk yang lain, tetapi secara kritis menyerap kebajikan semua. Oleh karena itu, ia menjadi orang dalam yang kritis, seperti deskripsi terkenal tentang dirinya.



Lingkungan Mysore menghasilkan di URA seorang pembaca rakus di luar silabus, dan di sana, di perusahaan seorang penyair seperti Gopal Krishna Adiga, ia menemukan dirinya sebagai penulis navya. Namun, dunia yang sama sekali baru terbuka baginya saat ia tiba di Birmingham untuk mengejar gelar PhD-nya. Di Inggris, hubungannya dengan kritikus budaya besar seperti Raymond Williams, Richard Hoggart, EP Thompson, David Lodge dan sejenisnya tidak mempengaruhi dia untuk menjadi kritikus budaya India lainnya, tetapi hari-harinya di Inggris membantunya menemukan kembali Kannada secara mendalam dan menyerap seni menulis novel.



Tujuh bab sisanya adalah percakapan yang mencakup masalah budaya dan politik India. Khususnya, bab 'Tradisi', 'Bahasa', 'A Few Friends' dan 'Karnataka' menawarkan wawasan mendalam tentang sastra, bahasa, penulis Kannada, gerakan Veerashaiva, potret pena penulis Kannada, intelektual dan politisi, antara lain. Dalam satu percakapan itulah URA membuat perbedaan antara tradisionalisme dan tradisi. Dia mengatakan, Bagaimana melestarikan masa lalu adalah perhatian kaum tradisionalis. Perhatian saya bukanlah bagaimana melestarikan masa lalu, tetapi bagaimana membuat masa lalu berguna bagi dunia saat ini.

Dalam bab 'Being in Public', kita menemukan gagasan tentang sekolah umum yang dia yakini perlu untuk membawa perubahan sosial di India. Bab 'Bahasa' melanjutkan perhatian publiknya, khususnya pandangannya tentang terjemahan, bahasa secara umum, dan antarmuka antara Kannada dan Inggris. Untuk URA, penerjemahan adalah praktik sehari-hari di ruang multibahasa seperti India karena kita sering beralih dari satu set kode dan register ke yang lain.



Dalam bab lain 'Karnataka', URA merenungkan pembuatan Karnataka modern dan tradisi Kannada. Bab 'Kehidupan Politik India' menambahkan dimensi lain pada percakapan saat URA mengkaji Mahatma Gandhi, BR Ambedkar, Jawaharlal Nehru dan Ram Manohar Lohia. Dalam pandangannya, Gandhi, yang bermain dengan ide, curiga terhadap sistem dunia modern karena kita dapat melukai bagian dunia mana pun dengan melakukan sesuatu yang salah di bagian lain dunia. URA melihat Gandhi dan Ambedkar sebagai pikiran yang saling melengkapi. Baik Gandhi dan dia (Ambedkar), kata URA, melakukan perjalanan spiritual yang berbeda. Seseorang melakukan perjalanan spiritual dan berkata 'Hai Ram' dan mati, dan Ambedkar masuk ke agama Buddha dan mati. Gandhi menggunakan Ram untuk politik dan Ambedkar menggunakan Buddha untuk politik…

Dalam bab terakhir 'Dalam Kesimpulan', kita mengetahui tentang selera pribadi URA, termasuk masakan favoritnya, penulis favoritnya, keterikatannya, ketidaksukaannya terhadap fitnah kelas menengah, antara lain. Sebagai penutup, dia menyatakan bahwa dia ingin dikenang sebagai guru dan penulis — seorang penulis Kannada.

Pertanyaan Gowda, sejelas mungkin, tidak banyak mengganggu jalannya percakapan. Namun, untuk seorang penulis seperti URA, pertanyaan yang sangat mendalam seperti keahlian fiksinya — bagaimana dia membangun plot dan membentuk Kannada untuk narasi fiksinya; bagaimana dia bergulat dengan tulisannya — dan pertanyaan-pertanyaan teknis semacam itu akan membuat buku ini lebih kaya.



Pengenalan Gowda, yang memberikan gambaran umum tentang karya dan pemikiran URA, dapat memperluas bagaimana percakapan semacam itu memperluas batas-batas otobiografi. Namun, setelah membaca otobiografi URA Suragi (2012), adalah pengalaman yang berbeda untuk mendengarkan otobiografi berbicara ini.

NS Gundur adalah ketua, departemen Studi Bahasa Inggris, Universitas Davangere, Karnataka

Kehidupan di Dunia: UR Ananthamurthy dalam Percakapan dengan Chandan Gowda (milik: harper collins)
Harper Collins
204 halaman
`399