Dijelaskan: 1/4 populasi dunia menghadapi tekanan air yang sangat besar, sebagian besar di India - Februari 2023

India adalah 13 di antara 17 negara ini. India memiliki lebih dari tiga kali lipat populasi dari 16 negara lain yang sangat stres jika digabungkan, WRI mencatat.

Krisis air, krisis air india, kekurangan air india, kekurangan air India, laporan WRI, krisis air Chennai, perubahan iklim,India memiliki lebih dari tiga kali lipat populasi dari 16 negara lain yang sangat stres jika digabungkan, WRI mencatat.

Seperempat populasi dunia menghadapi tingkat tekanan air dasar yang sangat tinggi, yang berarti bahwa pertanian beririgasi, industri, dan kotamadya menarik lebih dari 80% pasokan yang tersedia rata-rata setiap tahun, data baru dari World Resources Institute (WRI) menunjukkan.





India adalah 13 di antara 17 negara ini. India memiliki lebih dari tiga kali lipat populasi dari 16 negara lain yang sangat stres jika digabungkan, WRI mencatat. Ini menyiratkan bahwa lebih dari tiga perempat dari populasi yang menghadapi tekanan air yang sangat tinggi ini tinggal di India.

Tantangan air India melampaui Chennai, yang baru-baru ini dilaporkan kehabisan air. WRI mencatat bahwa tahun lalu, NITI Aayog menyatakan bahwa negara itu menderita krisis air terburuk dalam sejarahnya, dan jutaan nyawa dan mata pencaharian terancam.





Selain sungai, danau, dan sungai, sumber daya air tanah India sangat terkuras, sebagian besar untuk menyediakan air untuk irigasi. Tabel air tanah di beberapa akuifer utara menurun dengan kecepatan lebih dari 8 cm per tahun antara tahun 1990 dan 2014.



WRI mencatat langkah-langkah yang telah diambil India untuk mengurangi tekanan air, termasuk mendirikan Kementerian Jal Shakti. Solusi lain yang dapat dicapai India, saran WRI, termasuk irigasi yang lebih efisien; melestarikan dan memulihkan danau, dataran banjir, dan daerah resapan air tanah; dan mengumpulkan dan menyimpan air hujan.

Secara global, pengambilan air meningkat lebih dari dua kali lipat sejak tahun 1960-an karena meningkatnya permintaan. Terlepas dari 17 negara yang menghadapi penarikan 80% atau lebih dari pasokan yang tersedia, 44 negara (rumah bagi sepertiga dunia) menghadapi tingkat stres yang tinggi, di mana rata-rata lebih dari 40% pasokan yang tersedia ditarik setiap tahun.



Dua belas dari 17 negara yang paling banyak mengalami kesulitan air berada di Timur Tengah dan Afrika Utara. Wilayah ini panas dan kering, sehingga pasokan air pada awalnya rendah, tetapi permintaan yang meningkat telah mendorong negara-negara lebih jauh ke dalam tekanan yang ekstrem. WRI mengatakan perubahan iklim akan memperumit masalah lebih lanjut: Bank Dunia menemukan bahwa wilayah ini memiliki perkiraan kerugian ekonomi terbesar dari kelangkaan air terkait iklim, diperkirakan 6% -14% dari PDB pada tahun 2050.



Bahkan di negara-negara dengan tekanan air keseluruhan yang rendah, masyarakat mungkin masih mengalami kondisi yang sangat tertekan. WRI mengutip contoh Afrika Selatan dan Amerika Serikat, yang masing-masing menempati peringkat 48 dan 71 dalam daftar, namun Western Cape (SA) dan New Mexico (AS) mengalami tingkat stres yang sangat tinggi.

Baca juga | Tingkat eksploitasi berlebihan air tanah, negara bagian demi negara bagian



Alat saluran air yang digunakan oleh WRI memeringkat negara berdasarkan skor risiko air, yang ditentukan menggunakan 13 indikator risiko air.

Bagikan Dengan Temanmu: