Dijelaskan: Seekor ikan berusia 100 juta tahun di Kerala, dinamai menurut karakter Lord of the Rings - Mungkin 2022

Temui Aenigmachanna gollum, ikan gabus naga yang hidup di akuifer bawah tanah, dan yang pertama kali muncul di media sosial pada tahun 2018

'Aenigmachanna gollum' milik keluarga ikan tua, yang disebut kepala ular naga, yang mempertahankan karakteristik primitifnya setelah ribuan tahun ini. (Sumber: Dr Ralf Britz/Museum Sejarah Nasional)

Itu terlihat seperti naga, berenang seperti belut, dan tetap tersembunyi selama seratus juta tahun. Setelah sebuah posting media sosial membuat seorang peneliti di Kerala penasaran, sejenis ikan ditemukan di bebatuan bawah tanah berair di negara bagian yang oleh para ilmuwan dinamai Gollum, setelah karakter gelap dan konflik dari kisah epik JRR Tolkien 'Lord of the Rings'.



'Aenigmachanna gollum' milik keluarga ikan tua, yang disebut kepala ular naga, yang mempertahankan karakteristik primitifnya setelah ribuan tahun ini.



Fosil hidup ini memegang peran penting untuk pemahaman kita tentang diversifikasi kelompok yang bersangkutan, tulis peneliti Ralf Britz, Neelesh Dahanukar, VK Anoop, Siby Philip, Rajeev Raghavan, Brett Clark dan Lukas Ruber dalam sebuah makalah, berjudul 'Aenigmachannidae, a keluarga baru ikan gabus (Teleostei: Channoidei) dari perairan bawah tanah Selatan', di akses terbuka nature.com beberapa minggu yang lalu.



Selain Gollum, spesies saudara perempuan juga telah ditemukan, yang disebut 'Aenigmachanna mahabali'. Para ilmuwan menyebut penemuan itu salah satu yang paling menarik di dunia ikan dalam dekade terakhir. Inilah alasannya.

Penampakan yang langka



Penemuan keluarga ikan baru sangat jarang. Ular naga telah menghindari ilmuwan sampai sekarang karena mereka hidup di akuifer bawah tanah dan muncul ke permukaan hanya setelah banjir besar akibat hujan.

Kerabat terdekat dari keluarga Aenigmachannidae adalah Channidae, yang setidaknya 50 spesies dapat ditemukan di sungai dan danau di Asia dan Afrika tropis. Menurut analisis molekuler, kedua keluarga berpisah satu sama lain 34 juta hingga 109 juta tahun yang lalu.

Ini mungkin menunjukkan bahwa Aenigmachanna adalah garis keturunan Gondwanan, yang telah bertahan dari pecahnya superkontinen, dengan India terpisah dari Afrika sekitar 120 juta tahun yang lalu, kata para peneliti dalam makalah tersebut.



Jangan lewatkan dari Dijelaskan |Seberapa 'kotor' India, dan berapa biaya ekonomi menjadi 'kotor'

Peninggalan dari waktu lain

Kurangnya evolusi dapat dilihat pada gelembung renang pendek dari kepala ular naga serta lebih sedikit tulang belakang dengan tulang rusuk. Ini menunjukkan bahwa keluarga tersebut kurang terspesialisasi daripada snakeheads biasa. Keluarga ini juga memiliki mata dan pigmentasi coklat kemerahan, yang tidak biasa karena kebanyakan ikan bawah tanah berwarna pucat dan tidak memiliki mata.



Berbeda dengan Channidae, Aenigmachannidae juga tidak memiliki organ suprabranchial yang memungkinkan yang pertama untuk menghirup udara dan berkembang biak secara luas.

Di antara keragaman kehidupan hewan yang tampaknya tak ada habisnya di planet kita, beberapa spesies yang masih ada memiliki posisi unik untuk pemahaman kita tentang evolusi kelompok tempat mereka berasal. Taksa tersebut sebelumnya telah dicirikan dengan istilah 'fosil hidup' dimulai dengan Darwin atau telah disebut sebagai 'taksa basal'. Mereka menunjukkan tingkat stasis morfologis yang mencolok sebagaimana dibuktikan oleh sejumlah besar karakter primitif yang mengejutkan dibandingkan dengan kelompok saudara mereka yang masih ada, dan sering mewakili garis keturunan dengan hanya sedikit perwakilan yang masih ada dan distribusi terbatas, kata makalah itu. Klik untuk mengikuti Penjelasan Ekspres di Telegram



Didukung oleh media sosial

Kemungkinan Gollum dan Mahabali akan tetap tidak dikenal lebih lama tanpa kekuatan media sosial.

Pada awal tahun 2018, Rajeev Raghavan, seorang peneliti ikan di Universitas Perikanan dan Studi Kelautan Kerala dan rekan penulis penelitian ini, melihat postingan di media sosial tentang ikan aneh yang ditemukan seseorang di sebuah sumur di halaman belakang. . Dia tidak bisa mengenali makhluk itu dan mengirim email gambar itu ke Britz, yang juga tidak bisa memahaminya.

Raghavan dan rekan-rekannya mulai mengumpulkan lebih banyak spesimen ikan untuk studi ilmiah yang akan membawa Britz sampai ke India. Kemudian, di sawah yang banjir di Kochi, Britz akan melihat ikan yang sulit ditangkap itu muncul ke permukaan pada suatu malam.

Snakehead Gollum pertama kali diidentifikasi sebagai spesies dan genus baru pada Mei 2019 dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Zootaxa. Segera setelah para peneliti menemukan satu spesimen saudara perempuannya, kepala ular Mahabali.

Ada lagi yang tidak diketahui

Para peneliti mengatakan bahwa daerah di mana Aenigmachanna dikumpulkan adalah bagian dari Ghats Barat – Hotspot Sri Lanka – yang merupakan salah satu hotspot keanekaragaman hayati terkaya di dunia.

Tingkat endemismenya yang tinggi bukan hanya akibat radiasi terkini, tetapi juga karena kehadiran sejumlah garis keturunan purba. Khususnya di antara vertebrata ada sejumlah garis keturunan peninggalan semacam itu di Ghats Barat, seringkali dengan hubungan filogenetik yang tidak jelas, seperti cyprinid Lepidopygopsis dan ikan lele Kryptoglanis, atau dengan koneksi biogeografis yang jauh, seperti katak penggali Nasikabatrachus, kata para peneliti di kertas.

Sepuluh spesies ikan bawah tanah lainnya telah ditemukan di akuifer. Daerah ini juga melayani sekitar enam juta sumur di wilayah tersebut sehingga permukaan air tanah menurun — bahaya bagi bentuk kehidupan lain yang tidak diketahui yang telah tinggal di sini selama ribuan tahun.