Lebah Ratu Elizabeth II Memberitahukan Bahwa Raja Charles III Sekarang Menjadi Raja Baru: Di Dalam Tradisi yang Tidak Biasa - September 2022

 Lebah Ratu Elizabeth II Memberitahukan Bahwa Raja Charles III Sekarang Menjadi Raja Baru: Di Dalam Tradisi yang Tidak Biasa
Ratu Elizabeth II dan Raja Charles III. Shutterstock (2)

Menjaga semua orang informasi. Ratu Elizabeth II lebah diberitahu tentang kematiannya dan Raja Charles III kenaikan.





John Chapple menjabat sebagai pemelihara lebah kerajaan resmi di Istana Buckingham dan Clarence House. Pria berusia 79 tahun itu mengungkapkan bahwa dia memberi tahu serangga tentang transisi kekuasaan pada hari Jumat, 9 September, sehari setelahnya ratu meninggal .

“Saya berada di sarang sekarang dan sudah menjadi tradisi ketika seseorang meninggal, Anda pergi ke sarang dan berdoa sedikit dan meletakkan pita hitam di sarangnya,” kata Chapple. Surat harian dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Sabtu, 10 September.





Dia mengikatkan pita hitam dan busur di setiap sarang, dua di Clarence House dan lima di Istana Buckingham. Setiap sarang berisi sekitar 20.000 lebah. “Tradisinya adalah Anda mengetuk sarang dengan lembut dan mengatakan nyonya atau tuan Anda sudah mati, tetapi tuan baru Anda akan baik kepada Anda, jadi perlakukan dia dengan baik,” ahli menjelaskan.

Tradisi ini sudah ada sejak berabad-abad yang lalu dan melahirkan ungkapan “beritahukan kepada lebah.” Mereka yang memelihara lebah dulu percaya bahwa serangga perlu diberi tahu tentang peristiwa penting — seperti kelahiran, kematian, perkawinan, atau anggota rumah tangga yang masuk atau keluar — jika tidak, lebah akan tertekan dan meninggalkan sarangnya atau berhenti memproduksi madu.



'Orang yang telah meninggal adalah tuan atau nyonya sarang, seseorang yang penting dalam keluarga yang meninggal dan Anda tidak mendapatkan yang lebih penting daripada Ratu, bukan?' kata Chapple.

Dia dengan lembut memberi tahu makhluk-makhluk itu bahwa Charles adalah tuan baru mereka. 'Kamu mengetuk setiap sarang dan berkata, 'Nyonya sudah mati, tapi jangan pergi. Tuanmu akan menjadi tuan yang baik untukmu,'” kata peternak lebah.



Elizabeth meninggal pada Kamis, 8 September, setelah lebih dari 70 tahun berdaulat. Putra sulungnya, 73, menjadi Raja Charles III mengikuti kepergiannya.

“Merupakan tugas saya yang paling menyedihkan untuk mengumumkan kematian ibunda tercinta saya, sang ratu,” kata Bupati pada hari Sabtu saat berpidato di hadapan dewan aksesi di Istana St. James. “Saya tahu seberapa dalam Anda, seluruh bangsa — dan saya pikir saya dapat mengatakan seluruh dunia — bersimpati dengan saya atas kehilangan yang tidak dapat diperbaiki yang telah kita semua derita.” Merupakan penghiburan terbesar bagi saya untuk mengetahui simpati yang diungkapkan oleh begitu banyak orang kepada saudara perempuan saya [Putri Anne] dan saudara-saudara lelaki saya [Pangeran Andrew dan Pangeran Edward] dan bahwa kasih sayang dan dukungan yang luar biasa seperti itu harus diberikan kepada seluruh keluarga kami dalam kehilangan kami. .”



Dia menambahkan: “Pemerintahan ibu saya tiada bandingnya dalam durasi, dedikasi dan pengabdiannya. Bahkan saat kita berduka, kita bersyukur atas kehidupan yang paling setia ini. Saya sangat menyadari warisan besar ini dan tugas serta tanggung jawab kedaulatan yang berat yang kini telah diserahkan kepada saya.”

Charles dan istri Camilla, Permaisuri , telah mewariskan gelar Duke dan Duchess of Cornwall kepada putranya Pangeran William dan istri Putri Kate . Selain menjadi Duke dan Duchess dari Cornwall dan Cambridge, pasangan, keduanya berusia 40 tahun, dianugerahi gelar Pangeran dan Putri Wales. Kate adalah Putri Wales pertama sejak Putri Diana, yang meninggal pada 1997.