Dijelaskan: Apa yang bisa menyebabkan pasien COVID-19 kambuh setelah sembuh? - Februari 2023

Pandemi virus corona: Karena perilaku pasti dari virus corona baru masih dipelajari, kekebalan terhadapnya tidak sepenuhnya dipahami.

Dijelaskan: Apa yang bisa menyebabkan pasien COVID-19 kambuh setelah sembuh?Tenaga kesehatan di Rumah Sakit Spesialis KPJ Damansara, Petaling Jaya, Malaysia, Senin, 30 Maret 2020. (AP Photo: Vincent Thian)

Dalam beberapa hari terakhir, ada laporan pasien sembuh COVID-19 yang dinyatakan positif untuk kedua kalinya. Karena perilaku pasti dari virus corona baru masih dipelajari, kekebalan terhadapnya tidak sepenuhnya dipahami.





Misalnya, wabah virus corona sebelumnya tidak konsisten: penelitian tentang virus corona yang menyebabkan MERS mengungkapkan bahwa pasien tidak mungkin terinfeksi ulang dalam waktu singkat setelah infeksi awal; tetapi, setelah wabah SARS, kasus kekambuhan yang dilaporkan.

Secara teoritis, berbagai faktor dapat menyebabkan kekambuhan pada pasien sembuh dari COVID-19. SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, sama seperti virus yang menyebabkan flu lainnya. Oleh karena itu, selalu ada kemungkinan mutasi seperti pada kasus virus influenza. Mutasi tersebut, secara teoritis, dapat membuat seseorang rentan tertular kembali infeksi COVID-19.





Pasien yang dites positif COVID-19 mengembangkan antibodi pelindung. Secara teoritis, bisa terjadi kekambuhan bahkan pada pasien yang memiliki antibodi. Pada tahap ini, tidak sepenuhnya dipahami berapa lama antibodi memberikan perlindungan terhadap infeksi virus.

Jangan lewatkan dari Dijelaskan: Dari mana virus pergi dari sini?



Juga, jika tidak ada vaksinasi, tidak diketahui apakah kekebalan yang diperoleh orang itu permanen. Skenario lain yang dapat menyebabkan kekambuhan adalah ketika kekebalan terganggu, jika pasien memiliki kondisi yang mendasarinya dan jika mereka bergantung pada obat imunosupresi.

Para ahli juga telah menunjukkan bahwa tes RTPCR negatif palsu - tes RNA yang dilakukan untuk mendiagnosis infeksi COVID-19 - dapat menyebabkan pasien dites positif untuk kedua kalinya setelah dites negatif di antaranya. Ada laporan dari Spanyol tentang kit tes RNA yang diimpor memberikan hasil yang tidak akurat.



Penjelasan Ekspres sekarang ada di Telegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@ieexplained) dan tetap update dengan yang terbaru



Punya pertanyaan tentang wabah COVID-19 dan apa yang harus/tidak boleh Anda lakukan? Tulis ke dijelaskan@ indiaexpress.com

Berikut panduan cepat Coronavirus dari Express Explained untuk membuat Anda tetap diperbarui: Apa yang bisa menyebabkan pasien COVID-19 kambuh setelah sembuh? |Penguncian COVID-19 telah membersihkan udara, tetapi ini mungkin bukan kabar baik. Inilah alasannya|Bisakah pengobatan alternatif bekerja melawan virus corona?|Tes lima menit untuk COVID-19 telah disiapkan, India mungkin juga mendapatkannya|Bagaimana India membangun pertahanan selama penguncian|Mengapa hanya sebagian kecil dari mereka yang terinfeksi virus corona yang menderita akut?| Bagaimana petugas kesehatan melindungi diri mereka dari infeksi? | Apa yang diperlukan untuk menyiapkan bangsal isolasi?



Bagikan Dengan Temanmu: