Penelitian baru: 1/3 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 parah masih menunjukkan efek paru-paru setelah satu tahun - Desember 2022

Orang-orang paling sering dirawat di rumah sakit karena infeksi Covid-19 ketika itu mempengaruhi paru-paru - disebut pneumonia Covid-19.

Dokter melihat pemindaian paru-paru pasien yang terinfeksi Covid (Foto file)

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa sebagian besar pasien yang keluar dari rumah sakit setelah mengalami infeksi Covid-19 yang parah tampaknya kembali sehat sepenuhnya, meskipun hingga sepertiga masih memiliki bukti efek pada paru-paru satu tahun kemudian.





Orang-orang paling sering dirawat di rumah sakit karena infeksi Covid-19 ketika itu mempengaruhi paru-paru - disebut pneumonia Covid-19. Sementara kemajuan signifikan telah dibuat dalam memahami dan mengobati pneumonia Covid-19 akut, sangat sedikit yang dipahami tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan pasien untuk pulih sepenuhnya dan apakah perubahan di dalam paru-paru tetap ada.

Buletin| Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda





Dalam studi baru ini, yang diterbitkan dalam The Lancet Respiratory Medicine, para peneliti dari University of Southampton bekerja dengan kolaborator di Wuhan, Cina, untuk menyelidiki riwayat alami pemulihan dari pneumonia Covid-19 yang parah hingga satu tahun setelah dirawat di rumah sakit.

Delapan puluh tiga pasien direkrut setelah mereka keluar dari rumah sakit setelah pneumonia Covid-19 yang parah dan ditindaklanjuti setelah tiga, enam, sembilan dan dua belas bulan. Pada setiap titik waktu mereka menjalani penilaian klinis serta ukuran seberapa baik fungsi paru-paru, CT scan dada mereka untuk mengambil gambar paru-paru, dan tes berjalan.



Selama 12 bulan pada sebagian besar pasien, ada peningkatan gejala, kapasitas olahraga, dan perubahan CT terkait Covid. Pada 12 bulan sebagian besar pasien tampaknya telah pulih sepenuhnya meskipun sekitar 5% pasien masih melaporkan sesak napas. Sepertiga dari ukuran fungsi paru-paru pasien masih berkurang - khususnya seberapa efisien oksigen ditransfer di paru-paru ke dalam darah - dan ini lebih sering ditemukan pada wanita daripada pria. Pada sekitar seperempat pasien CT scan menunjukkan masih ada sedikit perubahan di paru-paru, dan ini lebih sering terjadi pada pasien dengan perubahan paru-paru yang lebih parah saat dirawat di rumah sakit.

Para peneliti mengakui bahwa penelitian ini hanya melibatkan sejumlah kecil pasien dan temuan tersebut akan memerlukan konfirmasi dalam penelitian tambahan. Namun mereka telah mengidentifikasi sejumlah implikasi penting.



- Sumber: Universitas Southampton