Dijelaskan: Bagaimana lapisan es terbesar kedua di dunia di Greenland meleleh 'melewati titik tidak bisa kembali' - Desember 2022

Studi yang diterbitkan oleh tim peneliti dari Ohio State University, menunjukkan bahwa gletser mencair pada tingkat yang begitu cepat sehingga hujan salju tahunan tidak cukup untuk mengisinya lagi.

Lapisan es Greenland, pencairan gletser greenland, pencairan gletser pemanasan global, studi pencairan lapisan es greenlanc,Setelah lapisan es mencair sepenuhnya dalam waktu kurang dari seratus tahun, permukaan laut akan naik secara drastis — membuat kota-kota pesisir di seluruh dunia benar-benar tenggelam. (Markus Rex/Alfred Wegener Institute melalui AP)

Badan es terbesar kedua di dunia, Lapisan Es Greenland, adalah mencair pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya karena kenaikan suhu yang disebabkan oleh perubahan iklim, dan sekarang mungkin melewati titik tidak bisa kembali, sebuah penelitian baru-baru ini memperingatkan.





Studi yang diterbitkan oleh tim peneliti dari Ohio State University, menunjukkan bahwa gletser mencair pada tingkat yang begitu cepat sehingga hujan salju tahunan tidak cukup untuk mengisinya lagi. Bahkan jika perubahan iklim dapat dikendalikan, Lapisan Es Greenland akan terus kehilangan es.

Kami telah melewati titik tidak bisa kembali tetapi jelas ada lebih banyak lagi yang akan datang, Ian Howat, rekan penulis studi dan seorang profesor di Ohio State University, mengatakan CNN . Alih-alih menjadi satu titik kritis di mana kita telah beralih dari lapisan es yang bahagia ke lapisan es yang runtuh dengan cepat, ini lebih merupakan tangga di mana kita telah jatuh dari langkah pertama tetapi ada banyak lagi langkah untuk turun ke dalam lubang. .





Setelah lapisan es mencair sepenuhnya dalam waktu kurang dari seratus tahun, permukaan laut akan naik secara drastis — membuat kota-kota pesisir di seluruh dunia benar-benar tenggelam.

Bagaimana studi dilakukan?



Tim peneliti menganalisis data satelit bulanan selama 40 tahun dari lebih dari 200 gletser besar di seluruh lapisan es Greenland, yang saat ini mencair dan mengalir ke lautan di seluruh negeri.

Para peneliti mengukur jumlah es yang terlepas dari gletser dan lapisan es Greenland untuk membentuk gunung es, mengambang bebas di lautan. Mereka juga mengamati jumlah total es yang mencair yang langsung bercampur dengan air laut.



Lapisan es Greenland, pencairan gletser greenland, pencairan gletser pemanasan global, studi pencairan lapisan es greenlanc,Seorang wanita berdiri di samping antena di base camp NYU di gletser Helheim di Greenland. (AP Photo: Felipe Dana, File)

Mereka melanjutkan untuk mengukur jumlah hujan salju yang diterima di wilayah tersebut, setiap tahun - untuk menilai sejauh mana gletser diisi ulang setelah sebagian besar es hilang.

Kami telah melihat pengamatan penginderaan jauh ini untuk mempelajari bagaimana pelepasan dan akumulasi es bervariasi, Michael King, penulis utama penelitian ini dan seorang peneliti di Byrd Polar and Climate Research Center di Ohio State University, mengatakan dalam siaran pers.



Apa yang kami temukan adalah bahwa es yang mengalir ke laut jauh melebihi salju yang menumpuk di permukaan lapisan es, tambahnya.

Apa temuan utama dari penelitian ini?



Pada periode antara 1980 dan 1990, para peneliti menemukan bahwa hujan salju sebagian besar mampu mengisi kembali jumlah es yang hilang dari pencairan gletser - menjaga keseimbangan yang rapuh. Selama waktu ini, lapisan es kehilangan sekitar 450 gigaton (sekitar 450 miliar ton) es setiap tahun, yang kemudian diisi ulang oleh banyak hujan salju.

Kami mengukur denyut lapisan es—berapa banyak gletser es yang mengalir di tepi lapisan es—yang meningkat di musim panas, King menjelaskan dalam siaran pers. Dan apa yang kita lihat adalah bahwa itu relatif stabil sampai peningkatan besar pelepasan es ke laut selama periode singkat lima sampai enam tahun.



Lapisan es Greenland, pencairan gletser greenland, pencairan gletser pemanasan global, studi pencairan lapisan es greenlanc,Celah terbentuk di atas gletser Helheim dekat Tasiilaq, Greenland (Foto Reuters: Lucas Jackson, File)

Baru pada pergantian abad, pada tahun 2000, jumlah es yang hilang setiap tahun mulai meningkat. Pada titik ini, lapisan es mulai kehilangan sekitar 500 gigaton es setiap tahun. Sementara jumlah hujan salju tetap sama, suhu terus meningkat, menyebabkan Lapisan Es Greenland menyusut lebih cepat daripada pengisiannya kembali.

Sejak 1985, banyak gletser Greenland telah mundur rata-rata sekitar 3 km. Itu jarak yang sangat jauh, kata King. Karena itu, banyak dari mereka sekarang mengambang di air sebagai gunung es — air hangat menyebabkan es gletser mencair lebih jauh, sehingga sulit untuk kembali ke lokasi sebelumnya.

Pengunduran gletser telah membuat dinamika seluruh lapisan es menjadi kehilangan konstan, kata Howat. Bahkan jika iklimnya tetap sama atau bahkan menjadi sedikit lebih dingin, lapisan es masih akan kehilangan massanya.

Mengingat panas terik yang disebabkan oleh kenaikan suhu selama dua dekade terakhir, para peneliti percaya bahwa Lapisan Es Greenland hanya akan dapat bertambah massa sekali setiap seratus tahun atau lebih.

Ekspres Dijelaskansekarang aktifTelegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@ieexplained) dan tetap update dengan yang terbaru

Apa yang menyebabkan suhu naik dengan kecepatan yang begitu cepat?

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2019 oleh tim peneliti dari University of Bern di Swiss, menemukan bahwa suhu global pada abad ke-20 meningkat pada tingkat yang lebih tinggi daripada yang terlihat dalam lebih dari 2.000 tahun.

Studi menunjukkan bahwa perubahan iklim selama beberapa abad terakhir tidak disebabkan oleh fluktuasi acak, melainkan oleh emisi antropogenik CO2, serta gas rumah kaca lainnya.

Dengan meningkatnya aktivitas manusia — seperti pembakaran bahan bakar fosil, penggundulan hutan, dan pertanian — selama dan setelah era industri, kenaikan suhu menjadi lebih mencolok.

Juga di Dijelaskan | Risiko virus corona untuk hewan, tinggi atau rendah

Apa artinya ini dalam jangka panjang?

Saat ini, lapisan es telah menjadi satu-satunya penyumbang terbesar kenaikan permukaan laut di seluruh dunia — dengan lebih dari 280 miliar metrik ton es yang mencair membanjiri lautan setiap tahun. Lapisan es Greenland bisa mencair sepenuhnya pada tahun 3000, mengakibatkan kenaikan permukaan laut setinggi 23 kaki di seluruh planet ini, menurut sebuah Orang Dalam Bisnis laporan.

Karena gletser yang mencair, permukaan laut naik lebih dari satu milimeter setiap tahun. Perubahan iklim mempercepat fenomena ini ke titik di mana para peneliti khawatir bahwa lautan dunia yang bergelombang berpotensi menghanyutkan sebagian besar daratan pesisir, CNN dilaporkan.

Menurut Michaela King, hilangnya es selama bertahun-tahun sangat monumental, sehingga menyebabkan perubahan medan gravitasi di seluruh negeri. Setelah mencair atau terlepas dari lapisan es Greenland, es yang dingin dibawa oleh Samudra Atlantik dan kemudian dibawa ke lautan lain di dunia.

Namun, King menunjukkan bahwa prediksi dan kenyataan suram yang disajikan dalam studinya juga memberikan kesempatan untuk mengeksplorasi sains di balik lingkungan glasial dunia lebih jauh.

Itu selalu merupakan hal yang positif untuk mempelajari lebih lanjut tentang lingkungan gletser, karena kami hanya dapat meningkatkan prediksi kami tentang seberapa cepat hal-hal akan berubah di masa depan, katanya. Dan itu hanya dapat membantu kami dengan strategi adaptasi dan mitigasi. Semakin banyak kita tahu, semakin baik kita bisa mempersiapkan diri.