Dijelaskan: Siapakah Syekh Haibatullah Akhundzada? - September 2022

Pejabat Taliban telah mengindikasikan bahwa Sheikh Haibatullah akan menjadi otoritas tertinggi pemerintahan Islam yang baru.

Sheikh Haibatullah Akhundzada (Ilustrasi Ekspres)

Beberapa minggu setelah menguasai Afghanistan dengan cepat, Taliban akan segera mengumumkan pemerintahannya yang baru dibentuk, yaitu kemungkinan akan dipimpin oleh pemimpin spiritual kelompok militan, Sheikh Haibatullah Akhundzada .





Tidak ada indikasi yang jelas kapan pemerintah baru akan diumumkan, tetapi satu hal yang pasti — para pemimpin baru negara itu harus bekerja keras untuk mereka. Terlepas dari krisis hak asasi manusia yang mereka hadapi, dengan ribuan warga Afghanistan melarikan diri dari pemerintahan Taliban, pemerintah baru juga akan sangat kekurangan uang tunai karena dana telah dipotong oleh hampir semua pemberi pinjaman utama negara itu, termasuk Amerika Serikat. Serikat.

Baca juga|Bagaimana Taliban akan memerintah? Sejarah pemerintahan pemberontak menawarkan petunjuk

Dalam wawancara selama beberapa minggu terakhir, para pejabat Taliban telah mengindikasikan bahwa Sheikh Haibatullah akan menjadi otoritas tertinggi pemerintahan Islam yang baru. Dia telah bertemu dengan para pemimpin Afghanistan lainnya di Kandahar minggu ini, New York Times melaporkan. Dia akan menjadi pemimpin tertinggi dewan pemerintahan mana pun, Bilal Karimi, seorang anggota komisi budaya kelompok itu mengatakan dalam sebuah wawancara, menurut Bloomberg.





Lantas, siapakah Syekh Haibatullah Akhundzada itu?

Sheikh Haibatullah mengambil alih sebagai pemimpin tertinggi Taliban setelah pendahulunya, Akhtar Mansour, tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS tepat di perbatasan Afghanistan-Pakistan pada 2016. Lahir dan dibesarkan di distrik Panjwayi di luar Kandahar, ia tumbuh besar dengan belajar di madrasah atau sekolah agama. Keluarganya kemudian pindah ke provinsi Balochistan di Pakistan setelah invasi Soviet.

Kemudian pada 1980-an, Syekh Haibatullah bergabung dengan para pelajar agama muda untuk memerangi Soviet sebagai bagian dari 'perlawanan Islamis'. Dia melanjutkan studinya di sebuah madrasah di Pakistan, dan tumbuh menjadi 'penasihat' agama pendiri Taliban Mullah Mohammed Omar, dan secara bertahap mencapai status syekh ul-hadith atau sarjana agama terkemuka dan mawlawi — dua gelar agama paling senior .



Hubungannya dengan Taliban berawal ketika pertama kali didirikan pada 1990-an setelah penarikan pasukan Soviet. Karena latar belakang keilmuannya, ia lebih dikenal sebagai pemuka agama daripada panglima militer. Tetapi ketika Taliban merebut provinsi Farah Afghanistan, dia ditunjuk untuk mengawasi hukum dan ketertiban di daerah tersebut. Dia kemudian diangkat ke pengadilan militer Taliban di Kandahar dan akhirnya dipindahkan ke provinsi Nangarhar di mana dia memimpin pengadilan militer.

Juga di Dijelaskan| Garis Durand: Titik gesekan antara Afghanistan, Pakistan

Sebagai seorang permanen di pengadilan Taliban, ia dikaitkan dengan beberapa fatwa kelompok militan, termasuk satu yang mendukung hukuman Islam yang ekstrem, seperti eksekusi publik terhadap pembunuh yang dihukum dan pezina.



Segera setelah Taliban digulingkan setelah koalisi pimpinan AS menginvasi Afghanistan pada tahun 2001, ia diangkat sebagai kepala dewan ulama kelompok militan. Tapi sampai sekarang dia mempertahankan profil yang relatif rendah. Interaksinya dengan publik hanya sebatas mengeluarkan pernyataan pada kesempatan hari besar Islam yang berbeda.

Apa yang kita ketahui tentang pemerintahan baru Afghanistan di bawah Taliban?

Wakil Kepala Kantor Politik Taliban di Qatar, Sher Abbas Sranikzai, mengatakan bahwa pemerintahan baru akan diumumkan dalam dua hari ke depan. Begitu pemerintah baru diumumkan, negara-negara di seluruh dunia harus memutuskan apakah mereka bersedia mengakui kekuasaan Taliban atau tidak.



Orang-orang tak dikenal dikelilingi oleh bendera Taliban di lokasi tak dikenal, dalam foto selebaran ini yang diunggah ke media sosial pada 1 September 2021. (Reuters)

Sheikh Haibatullah diharapkan menjadi pemimpin tertinggi, dengan peran teokratis yang mirip dengan pemimpin tertinggi Iran, New York Times melaporkan. Konsultasi hampir selesai tentang pemerintahan baru, dan diskusi yang diperlukan juga telah diadakan tentang kabinet, kata seorang anggota Komisi Kebudayaan Taliban dalam sebuah wawancara dengan Tolo News Afghanistan. Pemerintah Islam yang akan kami umumkan akan menjadi … model bagi rakyat. Tak perlu diragukan lagi kehadiran Amirul Mukminin (Akhunzada) di pemerintahan. Dia akan menjadi pemimpin pemerintahan dan seharusnya tidak ada pertanyaan tentang ini.

Baca juga|Pengaruh apa yang dimiliki AS dan sekutunya atas Taliban di Afghanistan?

Dalam upaya untuk menghadirkan front yang lebih moderat, Taliban sebelumnya mengatakan bahwa mereka tidak akan membentuk pemerintahan totaliter. Pemerintah baru akan mewakili berbagai komunitas etnis, dan juga akan menyertakan pemimpin perempuan.



Sementara salah satu pendiri Taliban, Mullah Abdul Ghani Baradar , diperkirakan akan bertanggung jawab atas urusan sehari-hari sebagai kepala pemerintahan, pemerintahan baru juga kemungkinan akan melihat para pemimpin tinggi Taliban lainnya di posisi kunci. Di antara mereka adalah wakil Taliban Sirajuddin Haqqani, dan putra Mullah Omar, Mawlawi Muhammad Yaqoub.

dijelaskan|Akankah dunia secara resmi mengakui Taliban?

Buletin| Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda