Dijelaskan: Mengapa ada protes di Eropa atas pembatasan Covid-19 yang baru? - Februari 2023

Protes Eropa: Beberapa pemerintah Eropa memulai tahun baru dengan meningkatkan pembatasan pergerakan di tengah kekhawatiran atas varian virus corona yang lebih menular.

Pusat pengujian COVID-19 terlihat setelah dibakar di Urk, 80 kilometer (50 mil) timur laut Amsterdam, Sabtu, 23 Januari 2021. (Pro News via AP)

Selama akhir pekan, protes terhadap penguncian Covid-19 mengguncang Belanda, Denmark dan Spanyol, tepat ketika beberapa pemerintah Eropa memulai tahun baru dengan meningkatkan pembatasan pergerakan di tengah kekhawatiran atas varian virus corona yang lebih menular.





Belanda

Pada hari Sabtu, Belanda memulai jam malam pertama pandemi, dikatakan sebagai yang pertama di negara itu sejak Perang Dunia II. Bar dan restoran tetap tutup sejak Oktober, dan sekolah serta toko yang tidak penting tutup pada Desember.





Di bawah aturan jam malam, yang dijadwalkan berlanjut hingga setidaknya 9 Februari, tidak ada yang diizinkan meninggalkan rumah antara pukul 9 malam hingga 4:30 pagi, dengan pelanggar mempertaruhkan denda 95 euro.

Sabtu malam, pengunjuk rasa membakar pusat pengujian Covid-19 di kota nelayan utara Urk, dan banyak yang melemparkan batu dan kembang api ke polisi. Menteri Kesehatan Denmark Hugo de Jonge menggambarkan insiden itu melampaui semua batas, dan pejabat kota setempat menyebutnya tidak hanya tidak dapat diterima tetapi juga tamparan di wajah, terutama bagi staf otoritas kesehatan setempat yang melakukan semua yang mereka bisa di pusat tes untuk membantu. orang-orang dari Urk.



Keesokan harinya, para demonstran berkumpul di kota selatan Eindhoven yang bertentangan dengan jam malam, yang mengakibatkan bentrokan dengan polisi. Beberapa agitator memecahkan jendela, melemparkan kembang api, membakar mobil dan merampok supermarket, dan polisi menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan protes.

Ibu kota Amsterdam juga menyaksikan protes, Minggu ini menjadi yang kedua berturut-turut. Di sini, pengunjuk rasa ikut serta dalam demonstrasi terlarang di Alun-Alun Museum pusat, dan gambar video menunjukkan meriam air polisi menyemprotkan orang-orang yang berkumpul di dinding Museum Van Gogh, kata laporan Associated Press.



Polisi Belanda mengatakan bahwa mereka mendenda 3.600 orang di seluruh negeri dan menangkap 25 orang pada Sabtu malam. Protes juga diyakini dipicu oleh skandal subsidi anak yang baru-baru ini terungkap yang menyebabkan runtuhnya pemerintah Belanda. Sebuah laporan DW dengan pemilihan yang dijadwalkan pada bulan Maret, debat politik memanas dan ada lebih banyak kegelisahan dan orang-orang kecewa karena semuanya memakan waktu sangat lama, bahwa virus corona tidak akan hilang dan bahwa Belanda melakukan hal yang sangat buruk dengan vaksin.

Denmark



Pada hari Sabtu, protes terhadap pembatasan penguncian Denmark berubah menjadi kekerasan, dan patung Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen dibakar. Lima orang ditangkap, menurut The Local Denmark.

Kelompok Men in Black menggelar demonstrasi di Kopenhagen, Sabtu, 23 Januari 2021. (AP)

Lebih dari 1000 orang berkumpul di ibukota Kopenhagen untuk ambil bagian dalam protes yang diselenggarakan oleh kelompok yang menamakan dirinya Men in Black. Kebebasan untuk Denmark dan kami sudah cukup dengan beberapa slogan yang dinyanyikan.



Boneka seukuran manusia yang mewakili Frederiksen, yang dibakar, menggantungkan tanda di leher yang mengatakan 'Dia harus dan harus dibunuh', mengundang kecaman dari seluruh spektrum politik. Polisi Kopenhagen mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka sedang menyelidiki insiden tersebut dan dapat melakukan penangkapan lebih lanjut.

BERGABUNG SEKARANG :Saluran Telegram yang Dijelaskan Ekspres

Spanyol



Protes mengguncang ibu kota Madrid pada Sabtu ketika 1.300 orang berkumpul di pusat kota, membuat polisi mendenda 216 orang dengan hukuman hingga 700 euro, El País melaporkan.

Orang-orang mengambil bagian dalam protes mendukung penyangkal virus corona dan menentang pembatasan oleh pemerintah di pusat kota Madrid, Spanyol, Sabtu, 23 Januari 2021. (AP)

Di antara slogan-slogan yang dilontarkan adalah kami ingin bernafas, dan Illa, Illa, Illa, masker pergi, mengacu pada menteri kesehatan Spanyol Salvador Illa, dan spanduk bertuliskan mereka tidak membiarkan kami bekerja, plandemic dan Covid 1984.

Pawai, yang diselenggarakan oleh kelompok yang disebut Kolektif Manusia Sadar dan Bebas, berlangsung bahkan ketika kasus di wilayah Madrid telah meningkat tiga kali lipat dalam 30 hari terakhir, dengan rumah sakit menerima lebih dari dua kali jumlah pasien dan ICU bekerja di 129% dari kapasitas mereka, kata laporan El País.

Membaca|Protes Jerman: Siapa di balik agitasi terhadap pembatasan pandemi?

Menafsirkan kemarahan

Menulis di World Politics Review, ahli Carnegie Endowment untuk Perdamaian Internasional Thomas Carothers dan Benjamin Press telah mengkategorikan protes anti-lockdown yang terlihat di beberapa bagian dunia dalam beberapa bulan terakhir menjadi tiga jenis.

Yang pertama adalah gerakan pro-warga libertarian yang terjadi terutama di negara-negara maju di Barat, di mana para peserta telah mempermasalahkan pemerintah yang membatasi kebebasan pribadi mereka. Ini menarik banyak orang – contohnya adalah protes 29 Agustus di Jerman, ketika 38.000 memprotes di depan parlemen nasional di Berlin.

Jenis kedua terlihat terjadi di negara berkembang dengan sektor informal yang besar, di mana agitator menargetkan dampak penguncian pada mata pencaharian mereka. Protes seperti itu terlihat di Meksiko, Afrika Selatan dan Belgia, di mana pekerja perhotelan dan ritel memprotes pembatasan aktivitas tatap muka, tulis Carothers and Press.

Jenis protes ketiga adalah mereka yang keberatan dengan bagaimana pembatasan penguncian diberlakukan, menuduh pihak berwenang bertindak sewenang-wenang atau menggunakan kekuatan yang berlebihan. Di provinsi Xinjiang China, rumah bagi minoritas etnis Uighur yang dianiaya, telah terjadi protes online di mana pengguna media sosial menggambarkan tindakan yang diduga kejam yang diberlakukan selama penguncian.

Bagikan Dengan Temanmu: