Dijelaskan: Penurunan curah hujan monsun di Punjab selama dua dekade terakhir - Februari 2023

Punjab telah mengalami tren penurunan curah hujan selama musim hujan dalam dua dekade terakhir. Satu-satunya hikmahnya adalah pola curah hujan yang baik tahun ini, yang terlihat setelah jeda yang panjang.

Ilmuwan cuaca mengatakan Punjab tidak hanya mencatat curah hujan di bawah normal tetapi juga curah hujan yang kurang dalam dua dekade terakhir. (Express Photo / File)

Punjab telah menerima curah hujan di bawah normal monsun ini, yang telah ditarik dalam beberapa hari terakhir dari negara bagian. Tidak hanya tahun ini, negara bagian tersebut telah melihat tren penurunan curah hujan selama musim hujan dalam dua dekade terakhir. Satu-satunya hikmahnya adalah pola curah hujan yang baik tahun ini, yang terlihat setelah jeda yang panjang.





Berapa banyak curah hujan yang diterima negara bagian selama periode monsun ini?

Meskipun periode resmi monsun di Punjab dari 1 Juni hingga 30 September telah berakhir, monsun masih belum berhenti dari India utara. Menurut catatan Departemen Meteorologi India (IMD), curah hujan 436,8 mm telah tercatat di Punjab tahun ini dibandingkan dengan normal yang dibutuhkan 467,3 mm dari 1 Juni hingga 30 September — yaitu 7 persen di bawah hujan monsun normal.

Lebih sedikit hujan di periode monsun menyebabkan lebih sedikit curah hujan tahunan di negara bagian itu karena sekitar 79 persen dari hujan tahunan negara bagian itu terjadi pada periode monsun. Curah hujan tahunan Punjab adalah sekitar 650 mm, yang telah menurun dari sekitar 800 mm pada 1980-an.





Bagaimana tren curah hujan dalam dua dekade terakhir di negara bagian?

Ilmuwan cuaca mengatakan Punjab tidak hanya mencatat curah hujan di bawah normal tetapi juga curah hujan yang kurang dalam dua dekade terakhir. Apa pun yang kurang dari normal, bahkan bisa 1 persen lebih sedikit, disebut hujan di bawah rata-rata, tetapi curah hujan dikategorikan sebagai 'kurang' bila kurang dari 20 persen dari rata-rata normal.



Dalam dua dekade terakhir, jumlah tahun dengan curah hujan monsun di bawah rata-rata (467 mm) meningkat menjadi 8 tahun per dekade. Menurut catatan, antara tahun 2000 hingga 2009 dan 2010 hingga 2019, ada delapan tahun setiap dekade dengan curah hujan di bawah normal, sementara jumlah tahun kekurangan curah hujan juga meningkat pada periode ini dibandingkan dengan dekade sebelumnya, yang merupakan pergeseran besar. Antara 2010 hingga 2019, ada enam tahun dengan curah hujan yang kurang termasuk 2014 (50% kekurangan hujan), 2012 (46%), 2015 (31%), 2011 (28%) 2016 (25%), 2017 (22%), sedangkan tahun 2010 dan 2019 tercatat curah hujan di bawah normal dengan masing-masing (7% lebih sedikit hujan). Bahkan pada tahun 2020, terjadi penurunan curah hujan sebesar 17 persen dari rata-rata. Antara tahun 2000 hingga 2009, ada empat tahun yang mencatat curah hujan kurang termasuk 2002 (27,2% lebih sedikit), 2004 (44,1%), 2007 (32,2%) dan 2009 (34,9%) dan empat lainnya tercatat hujan di bawah normal dari total delapan tahun di bawah rata-rata curah hujan dalam dekade ini.

Ini adalah tren yang sangat buruk untuk negara bagian seperti Punjab di mana lebih sedikit hujan berarti mengekstraksi lebih banyak air dari tanah untuk tujuan irigasi, ketika tabel air di 84 persen negara bagian sudah dieksploitasi secara berlebihan.



Baca juga| Dijelaskan: Mengapa Punjab, Petani Haryana Kesal dengan Keterlambatan Pengadaan Gabah

Berapa banyak kekurangan curah hujan yang dicatat negara bagian dalam beberapa dekade sebelumnya?

Dari tahun 1990 hingga 1999, hanya ada tiga tahun curah hujan di bawah normal sementara tidak ada tahun kekurangan curah hujan yang tercatat dalam dekade ini. Antara 1980 dan 1989, ada dua tahun 1982 (24,9%) dan 1987 (67,6%) dengan curah hujan yang kurang. Antara 1970 dan 1979, ada tiga tahun termasuk 1972 (27,6%), 1974 (36,1%) dan 1979 (38,3%) dengan curah hujan yang kurang. Dari tahun 1960 hingga 1969 dan 1950 hingga 1959, masing-masing tiga dan satu tahun mengalami kekurangan curah hujan.



Menurut Departemen Meteorologi India (IMD), ada 35 tahun kekurangan hujan di Punjab antara 1901 dan 2017 (117 tahun) di mana 10 tahun hujan kurang tercatat antara tahun 2000 dan 2019 itu sendiri, yang berarti 29 persen kekurangan curah hujan tahun. hanya dalam 17 persen dari lebih dari satu abad.

Baca juga| Dijelaskan: Usulan pemerintah Punjab untuk menggunakan jerami padi sebagai pakan ternak di gaushalas

Mengapa meskipun hujan di bawah normal, monsun ini dianggap baik oleh para ahli cuaca?



Dr Prabhjyot Kaur Sidhu, kepala Departemen Perubahan Iklim dan Meteorologi Pertanian, Universitas Pertanian Punjab (PAU), Ludhiana, mengatakan: Selama musim hujan ini kami menyaksikan pola curah hujan yang baik. Misalnya, jika hujan 100 mm terjadi di suatu daerah, maka hujan turun dalam 8-10 jam, sedangkan dalam beberapa tahun terakhir, kita telah menyaksikan bahwa hujan 100 hingga 110 mm hanya dalam satu atau dua jam yang hanya membuang-buang air hujan yang berharga. dan pola itu menciptakan banjir bandang, yang juga buruk untuk pengisian air tanah.

Jika jumlah hujan yang baik turun terus menerus untuk waktu yang lebih lama — 10 hingga 12 jam — maka itu adalah keuntungan bagi pengisian air tanah karena air hujan ini kemudian meresap ke dalam tanah sepenuhnya dan tidak menumpuk di permukaan dan dengan demikian membantu pengisian air, dia kata, menambahkan bahwa monsun seperti itu terjadi sejak lama ketika hujan ringan hingga sedang biasa terjadi terus menerus selama berhari-hari bersama.



Di Ludhiana kami menyaksikan curah hujan sekitar 100 mm tiga kali musim ini dan setiap kali, jumlah curah hujan ini tercatat selama durasi 8 hingga 10 jam, bukan satu hingga dua jam, tambahnya.

Ia juga mengatakan bahwa angin muson ini cukup aneh karena maju dua minggu kemudian ada jeda hujan selama dua minggu pada bulan Juli dan Agustus, sedangkan pada bulan September hujan kembali dan tercatat hujan berlebih, setelah itu musim hujan akhirnya surut. Oktober, sementara biasanya, monsun berhenti pada akhir September di negara bagian tersebut.

Apa faktor yang mendorong tren hujan di bawah normal?

Dr Prabhjyot mengatakan ada beberapa faktor dan mereka tidak spesifik Punjab tetapi fenomena global karena perubahan cuaca yang tidak menentu yang terjadi, yang pendekatan kolektif diperlukan untuk meminimalkan efek pemanasan global untuk mengontrol variabel cuaca ekstrim.

Para ahli mengatakan penggundulan hutan di negara bagian juga merupakan salah satu penyebab tren penurunan curah hujan.

Buletin| Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Bagikan Dengan Temanmu: