Dijelaskan: Apa itu 'batalkan budaya'? - Desember 2022

Contoh budaya pembatalan yang paling terlihat terjadi ketika seorang selebriti atau figur publik mengatakan atau menulis sesuatu atau melakukan tindakan yang dianggap menyinggung dan tidak pantas oleh publik.

Salah satu alasan mengapa arti pasti dari istilah tersebut masih belum dipastikan adalah mungkin karena masih relatif baru dan cakupannya masih berkembang seiring dengan berkembangnya perilaku online.

Istilah 'batal' relatif mudah; pembelian 'dibatalkan' jika tidak diperlukan lagi. Merriam Webster mengatakan kampanye iklan 'dibatalkan' jika tidak pantas atau merupakan strategi pemasaran yang gagal. Sebuah acara televisi 'dibatalkan' jika hanya mengelola peringkat yang buruk. Untuk waktu yang lama, makna istilah 'batal' tidak terlalu kompleks, tetapi dalam beberapa dekade terakhir, istilah itu memperoleh definisi baru, terutama dalam konteks istilah internet.





Hari ini, segala sesuatu dan semua orang dapat 'dibatalkan' jika internet secara kolektif memutuskan bahwa itu perlu. Istilah 'bersama' penting di sini karena pembatalan sesuatu benar-benar merupakan hasil dari gerakan massa, kolektif dalam bentuk dan kekuatan. J.K. Rowling 'dibatalkan' karena pandangannya yang transfobia. Cardi B dan Nicki Minaj 'dibatalkan' karena membuat komentar homofobia. Trump 'dibatalkan' karena perilaku dan kata-katanya yang rasis, tidak pantas terhadap wanita, orang kulit berwarna, dan imigran. Kanye West 'dibatalkan' karena mengatakan perbudakan adalah 'pilihan' dan untuk mendukung Trump.

Tapi bukan hanya figur publik yang 'dibatalkan' oleh kekuatan-kekuatan yang ada di ranah online. Sangat sederhana, membatalkan berarti berhenti memberikan dukungan dan kepercayaan kepada sesuatu atau seseorang, termasuk organisasi dan perusahaan, sehingga siapa pun yang sadar publik dapat dikenai pembatalan ini.



Apa itu budaya batal?

Budaya batal relatif baru; itu hanya muncul dalam lima sampai enam tahun terakhir dan sebagian besar telah menjadi produk budaya internet. Salah satu alasan mengapa arti pasti dari istilah tersebut masih belum dipastikan adalah mungkin karena masih relatif baru dan cakupannya masih berkembang seiring dengan berkembangnya perilaku online. Contoh budaya pembatalan yang paling terlihat terjadi ketika seorang selebriti atau figur publik mengatakan atau menulis sesuatu atau melakukan tindakan yang dianggap menyinggung dan tidak pantas oleh publik.

Ini bekerja seperti ini; ketika sejumlah besar orang di platform media sosial secara kolektif keberatan dengan tindakan apa pun oleh seorang tokoh publik, itu mengarah pada seruan untuk 'membatalkan' orang tersebut. Pembatalan ini terjadi dengan menekan tempat kerja individu untuk memecat mereka, menekan merek untuk membatalkan hubungan mereka dengan individu yang melanggar, menggunakan ancaman boikot atau terlibat dalam tindakan lain yang berdampak pada reputasi atau keuangan individu tersebut.



Kapan budaya batal tiba?

Tanggal spesifiknya masih bisa diperdebatkan, tetapi beberapa pengamat percaya bahwa kedatangannya bertepatan dengan gerakan #MeToo, yang pertama kali dimulai dengan terbukanya perempuan tentang menjadi sasaran kekerasan dan pelecehan menggunakan platform publik untuk berbagi pengalaman mereka. Menurut beberapa orang lain, kaum konservatif di Amerika Serikat secara historis terlibat dalam bentuk budaya pembatalan yang ada pada hari-hari sebelum kedatangan internet, ketika hal-hal atau orang-orang tidak sejalan dengan pandangan konservatif mereka.

Kolumnis Mehdi Hasan menulis di The Washington Post: Daftar target budaya pembatalan konservatif membentang beberapa dekade, jauh sebelum fajar Internet. Pada tahun 1966, orang-orang Kristen sayap kanan mencoba untuk membatalkan John Lennon, setelah ia mengklaim The Beatles lebih populer daripada Yesus. Band Inggris menerima ancaman pembunuhan di Amerika Serikat dan sebuah stasiun radio Birmingham, Ala., mengumumkan api unggun dan mengundang remaja untuk membakar rekaman Beatles mereka.



Salah satu ciri budaya cancel juga adalah kecenderungan untuk ‘menumpuk’, di mana pengguna media sosial terlibat dalam perilaku massal dengan secara khusus menargetkan individu yang dipanggil publik. Bulan lalu dalam pidato yang dia buat di Gunung Rushmore, Presiden AS Donald Trump tampaknya menyerukan budaya batal, mungkin karena dia sendiri sering menjadi sasaran, terutama sejak dia pertama kali mengumumkan kampanye kepresidenannya. Ini adalah definisi totalitarianisme, dan benar-benar asing bagi budaya dan nilai-nilai kita yang sama sekali tidak memiliki tempat di Amerika Serikat, kata Trump.

Setelah pidato Trump, sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany menggandakan sikap Trump dengan mengatakan: Presiden Trump menentang ... membatalkan budaya, yang berusaha menghapus sejarah kita.



Penggunaan istilah 'batalkan budaya' telah menjadi begitu umum sehingga tampaknya ditemukan di mana-mana, dari percakapan sehari-hari hingga konteks sosial budaya yang lebih besar: batalkan merek XYZ, cuaca hari ini batal, Aktor XYZ batal, Trump batal.

Ekspres Dijelaskansekarang aktifTelegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@ieexplained) dan tetap update dengan yang terbaru

Apakah budaya pembatalan benar-benar berfungsi?

Perdebatan seputar budaya pembatalan juga mengarah pada diskusi tentang apakah 'membatalkan' seseorang atau sesuatu memiliki dampak jangka panjang. Dalam arti yang lebih luas, budaya batal adalah bentuk hukuman kolektif yang dijatuhkan kepada tokoh-tokoh publik dan belakangan ini, individu-individu yang semakin tertutup, yang tiba-tiba menemukan diri mereka di hadapan publik karena kata-kata dan tindakan mereka sendiri.

Budaya batal juga tentang menegakkan beberapa tingkat akuntabilitas pada individu, meskipun ada argumen apakah itu dibenarkan atau tidak, terutama dari perspektif hukum. Contohnya adalah diskusi yang diikuti ketika muncul laporan tentang tokoh masyarakat yang terlibat dalam tindakan yang tidak pantas atau tindakan kekerasan dan pelecehan terhadap perempuan ketika gerakan #MeToo mendapatkan daya tarik pada tahun 2016.

Salah satu contoh penerapan budaya batal yang paling terlihat adalah ketika Affleck digugat oleh dua wanita karena pelecehan seksual di lokasi syuting mockumentary 'I'm Still Here'. Aktor tersebut telah menyelesaikan kedua kasus di luar pengadilan, tetapi laporan ini muncul kembali selama Oscar 2017 ketika ia dinominasikan dan kemudian memenangkan penghargaan untuk 'Aktor Terbaik' untuk 'Manchester By the Sea'. Saat itu, pengguna media sosial telah mencoba untuk 'membatalkan' Affleck, meminta pertanggungjawabannya atas insiden tersebut dan opini publik sangat menentang aktor yang dipuji dan diakui oleh Academy Awards.

Vox menunjuk pada contoh aktor Amerika Kevin Hart yang tampaknya tidak menghadapi pertanggungjawaban nyata atas tweet homofobiknya dan lelucon yang dibuat oleh aktor tersebut di masa lalu. Ketika laporan ini muncul, Hart terpaksa mundur sebagai pembawa acara Academy Awards 2019. Kritikus menunjukkan bagaimana Hart tidak benar-benar meminta maaf atas perilakunya dan dia juga tidak terpengaruh secara finansial atau karier untuk tweet dan lelucon ini.

Jangan lewatkan dari Dijelaskan | Siapa Aleksei Navalny, pemimpin oposisi Rusia yang bisa menjadi korban keracunan terbaru?

Selama pemilihan 2016, ketika muncul laporan tentang Trump yang berbicara tentang perempuan dengan cara yang ofensif dan merendahkan, tidak hanya itu tidak secara signifikan memengaruhi kepentingan bisnisnya, tetapi ia kemudian menduduki jabatan publik tertinggi di Amerika Serikat.