Dijelaskan: Mengapa vaksin Rusia masih jauh dari tersedia di India - Februari 2023

Vaksin Russia Coronavirus (Covid-19): Selain dari fasilitas Institut Gamaleya sendiri, vaksin tersebut seharusnya diproduksi di pabrik yang dimiliki oleh Sistema, salah satu kelompok bisnis terbesar di Rusia.

vaksin coronavirus rusia, vaksin covid-19 rusia, berita vaksin covid-19 rusia, vaksin coronavirus, pembaruan vaksin coronavirus rusia, vaksin covid-19, vaksin covid-19, pembaruan coronavirus, vaksin Covid-19 India, Indian ExpressSebuah vaksin baru dipajang di Pusat Epidemiologi dan Mikrobiologi Nasional Nikolai Gamaleya di Moskow, Rusia. (Alexander Zemlanichenko Jr/ Dana Investasi Langsung Rusia melalui AP)

Rusia telah menepati janjinya, dan menyetujui vaksin virus corona baru untuk penggunaan umum tanpa fase akhir dari percobaan manusia. Ini adalah vaksin virus corona pertama yang disetujui, meskipun vaksin China telah diizinkan untuk 'penggunaan terbatas' jauh lebih awal, untuk diberikan hanya pada tentara Tentara Pembebasan Rakyat.





Vaksin Rusia, yang dikembangkan oleh Gamaleya Institute yang berbasis di Moskow, telah menyelesaikan persetujuan peraturan dalam waktu singkat, kurang dari dua bulan setelah masuk ke uji coba manusia, meningkatkan kekhawatiran atas keamanan dan efektivitasnya. Kandidat vaksin lain dalam uji coba pada manusia diperkirakan tidak akan siap sebelum awal tahun depan.

Produksi & ketersediaan





Terlepas dari fasilitas Institut Gamaleya sendiri, vaksin tersebut seharusnya diproduksi di pabrik milik Sistema, salah satu kelompok bisnis terbesar di Rusia. Sistema mengatakan fasilitasnya memiliki kapasitas untuk memproduksi 1,5 juta dosis per tahun, dan kapasitas ini sedang ditingkatkan.

Untuk wilayah di luar Rusia, mungkin masih perlu waktu sebelum vaksin Rusia tersedia. Sebuah laporan Reuters pada hari Selasa mengutip kepala dana kekayaan negara Rusia yang mengatakan bahwa permintaan untuk 1 miliar dosis vaksin telah diterima dari negara lain, dan bahwa perjanjian internasional telah dijamin untuk memproduksi 500 juta dosis setiap tahun. Itu tidak menyebutkan negara-negara yang telah menunjukkan minat pada vaksin Rusia.



Baca juga | Pelacak vaksin Covid-19, 14 Agustus: Biological E menandatangani dua kesepakatan untuk produksi di India; AS mendukung uji coba di negara lain

Apakah itu akan datang ke India?



Ada dua cara di mana vaksin Rusia dapat tersedia di India. Organisasi Kontrol Standar Obat Pusat (CDSCO) dapat meminta Rusia untuk melakukan uji coba manusia fase akhir, biasanya fase-2 dan fase-3, pada populasi India. Ini adalah persyaratan umum untuk semua vaksin yang dikembangkan di luar India.

Uji coba manusia fase akhir penting karena kemanjuran vaksin dapat berbeda pada kelompok populasi yang berbeda. Ini rute yang ditempuh kandidat vaksin yang sedang dikembangkan Oxford University, misalnya. CDSCO baru-baru ini memberikan lampu hijau untuk uji coba fase akhir pada sukarelawan India. Uji coba vaksin Oxford diharapkan akan dimulai minggu ini.



Ekspres Dijelaskansekarang aktifTelegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@ieexplained) dan tetap update dengan yang terbaru

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan vaksin virus corona yang dikembangkan di negara itu telah terdaftar untuk digunakan. (Foto AP)

Mempertimbangkan situasi luar biasa saat ini, CDSCO juga diberdayakan untuk memberikan otorisasi darurat tanpa uji coba fase akhir. Itu dapat dikatakan puas dengan data keamanan dan kemanjuran yang dihasilkan selama uji coba manusia di Rusia, dan mengingat situasi yang luar biasa, dapat memberikan persetujuan untuk penggunaan darurat. Obat remdesivir baru-baru ini diberikan persetujuan darurat serupa untuk digunakan sebagai terapi pada pasien virus corona baru. Tetapi opsi ini tidak mungkin dilakukan dengan vaksin Rusia. Tidak seperti obat yang hanya diberikan kepada pasien, vaksin disuntikkan ke banyak orang. Dalam kasus penyakit ini, secara khusus, setiap orang perlu divaksinasi. Risiko yang terlibat jauh lebih tinggi. Juga, remdesivir adalah obat yang sudah disetujui untuk penyakit lain dan baru saja digunakan kembali untuk pengobatan virus corona baru, sementara vaksinnya masih baru.



Tidak ada perjanjian manufaktur

Masalah kedua adalah pembuatan vaksin di India. Lebih dari 50% vaksin untuk semua jenis penyakit saat ini diproduksi di India. Diharapkan bahwa sebagian besar vaksin untuk virus corona baru, di mana pun mereka dikembangkan, juga akan diproduksi di India.



Serum Institute of India yang berbasis di Pune, produsen vaksin terbesar di dunia berdasarkan volume, telah menjalin kerja sama dengan pengembang untuk memproduksi vaksin mereka secara massal. Perusahaan India lainnya juga telah melakukan kesepakatan serupa. Tidak ada kesepakatan untuk produksi vaksin Rusia di India saat ini.

Juga di Dijelaskan | Mengapa klaim vaksin Covid-19 Rusia dipertanyakan

Bagikan Dengan Temanmu: