Dalam gugatan AS, pesan global tentang kebebasan pers vs disinformasi - Mungkin 2022

Meskipun pengakuan tegas atas kebebasan pers dalam Amandemen Pertama Konstitusi AS menempatkan media Amerika pada posisi yang unik, kasus ini diharapkan memiliki konsekuensi penting untuk menyeimbangkan kebebasan pers dan menghukum disinformasi di seluruh dunia.

Sebuah perusahaan perangkat lunak pemungutan suara telah menggugat Fox News. (Foto: Reuters)

Pekan lalu, sebuah perusahaan perangkat lunak pemungutan suara, Smartmatic, mengajukan gugatan pencemaran nama baik senilai ,7 miliar terhadap pusat kekuatan media Amerika Fox News, yang dikenal sebagai sayap kanan, dan pengacara pro-Donald Trump Rudy Giuliani dan Sidney Powell atas klaim pemilihan palsu yang mereka buat. Meskipun pengakuan tegas atas kebebasan pers dalam Amandemen Pertama Konstitusi AS menempatkan media Amerika pada posisi yang unik, kasus ini diharapkan memiliki konsekuensi penting untuk menyeimbangkan kebebasan pers dan menghukum disinformasi di seluruh dunia.



Tentang apa kasusnya?



Smartmatic, yang membuat mesin pemungutan suara, mengajukan gugatan pencemaran nama baik di Mahkamah Agung Manhattan mencari ganti rugi sebesar ,7 miliar terhadap Fox News, pembawa acaranya Lou Dobbs, Maria Bartiromo dan Jeanine Pirro, dan pengacara Giuliani dan Powell atas apa yang oleh perusahaan disebut sebagai klaim palsu yang disengaja tentang kekalahan pemilihan mantan Presiden Trump.



Dalam gugatan setebal 258 halaman, perusahaan mengklaim bahwa para terdakwa mengarang cerita bahwa pemilu dicuri dari Trump dan membuat pernyataan yang meremehkan Smartmatic, menuduh bahwa mesin dan platform perangkat lunaknya diretas untuk memungkinkan Demokrat merebut pemilu. Dalam satu acara, Smartmatic diwakili oleh Fox News sebagai perusahaan Venezuela di bawah kendali diktator korup dari negara-negara sosialis.

Meskipun klaim ini tidak mengubah hasil pemilihan, Smartmatic mengklaim bahwa organisasi media berita dan pembawa acaranya mendapat untung dari peringkat dan iklan dari menyebarkan narasi ini sementara perusahaan mengalami kehilangan reputasi, menghadapi sejumlah serangan siber dan juga menerima surat kebencian. dan ancaman pembunuhan dari mereka yang percaya pada klaim ini.



Bagaimana tanggapan Fox News?

Dalam sebuah pernyataan, katanya, Fox News Media berkomitmen untuk menyediakan konteks penuh dari setiap cerita dengan pelaporan mendalam dan opini yang jelas.

Namun, setelah gugatan tersebut, dalam langkah yang tidak biasa, Fox Business membatalkan Lou Dobbs Tonight, acara dengan rating tertinggi, setelah pembawa acaranya juga secara khusus diidentifikasi sebagai terdakwa dalam gugatan tersebut. Menurut laporan New York Times, Fox juga menjalankan pemeriksaan fakta terhadap klaim yang dibuat oleh pembawa beritanya sendiri tentang kecurangan pemilu.



Ini juga telah menggerakkan pengadilan yang berusaha untuk menolak gugatan yang mengklaim bahwa itu adalah upaya untuk mendinginkan Hak Amandemen Pertama di bawah Konstitusi.

Mengapa kasus ini penting?

Gugatan yang mengklaim kerusakan besar seperti itu dilihat sebagai kasus uji untuk memerangi disinformasi. Bahkan sebelum gugatan itu disidangkan, pembatalan acara Fox News dilihat sebagai langkah koreksi. Boikot iklan, dan kampanye massal melawan berita palsu hanya berdampak kecil selama bertahun-tahun.



BERGABUNG SEKARANG :Saluran Telegram yang Dijelaskan Ekspres Kantor Pusat Fox News digambarkan di tengah pandemi penyakit virus corona (COVID-19) di wilayah Manhattan, New York City, New York (Reuters)

Penting juga bahwa gugatan diajukan oleh pihak swasta, yang relatif memiliki tingkat perlindungan lebih tinggi daripada tokoh masyarakat untuk melindungi hak-haknya, dan masih menyoroti klaim kecurangan pemilu — masalah yang sangat penting bagi publik.

Bagaimana hukum Amerika memandang tuntutan hukum terhadap pers?



Amandemen Pertama mengakui kebebasan pers dalam sekumpulan hak dan perlindungan yang luas. Di antara berbagai ketentuan, itu menjamin perlindungan terhadap pengenaan hukuman pidana atau kerugian perdata atas publikasi informasi yang benar tentang masalah yang menjadi perhatian publik, atau bahkan pada penyebaran informasi palsu dan merusak tentang orang publik, dengan pengecualian yang jarang.

Dengan perlindungan Amandemen Pertama, undang-undang pencemaran nama baik agak tidak simpatik kepada penggugat, terutama tokoh masyarakat dan mereka yang memegang jabatan publik. Meskipun tidak ada undang-undang federal yang menentang pencemaran nama baik perdata, negara bagian yang berbeda memiliki definisi yang berbeda-beda tentang apa yang dimaksud dengan pencemaran nama baik. Sementara yurisprudensi Common Law Inggris membentuk undang-undang pencemaran nama baik di AS, kasus penting tahun 1964 New York Times Co. v. Sullivan mendefinisikan ulang undang-undang pencemaran nama baik demi media. Kasus tersebut menetapkan standar bahwa untuk memenangkan gugatan pencemaran nama baik dalam hal-hal yang menyangkut kepentingan publik, tidak cukup hanya membuktikan bahwa pernyataan fakta palsu dibuat terhadap penggugat yang merusak reputasinya. Penggugat akan diminta untuk membuktikan kejahatan - upaya yang disengaja untuk merugikan penggugat atau mengabaikan fakta secara sembrono.

Juga di Dijelaskan| Apa arti 'salut tiga jari' yang terlihat pada protes Myanmar?

Apa bedanya dengan hukum India?

Dibandingkan dengan undang-undang AS, undang-undang pencemaran nama baik perdata India kurang ketat bagi penggugat. Penggugat hanya perlu membuktikan bahwa pernyataan yang dibuat terhadap dirinya mengakibatkan turunnya reputasi atau karakter moralnya di mata masyarakat atau orang lain. Hukum di India tidak memerlukan bukti niat untuk mencemarkan nama baik.

Konstitusi India, tidak seperti di AS, tidak membedakan pers dalam menjamin kebebasan berbicara. Pasal 19(1)(a), yang mengakui kebebasan berbicara dan berekspresi, adalah untuk setiap warga negara. Pers tidak memenuhi syarat sebagai kategori hak yang terpisah, tetapi hak kolektif atas kebebasan berbicara mencakup setiap jurnalis individu.